Bukan Sekadar Resepi AROMA ANTARA BENUA

by - 9:33 PTG

Antara buku kategori travelog yang disarankan oleh Ustaz Ruzain Syukur Mansor dalam kuliah SBTI Penulisan Buku Travelog  untuk dibaca termasuklah Bukan Sekadar Resepi AROMA ANTARA BENUA, hasil karya Roza Roslan. Setelah Amie rujuk Pak Google, rupanya penulis buku ini merupakan seorang blogger suatu ketika dahulu dan Amie pernah menjadi pengikutnya di sini: Hidup itu Indah..Kenangan cerita diri. Bagaimanapun aktivitinya yang bermula pada 2009 terhenti setakat September 2011, namun sekarang masih aktif di FB.

Oleh kerana masalah talian di LD yang sangat lemah sepanjang minggu ini, Amie minta Abang Farid belikan buku ini secara online dan kelmarin sampailah Bukan Sekadar Resepi AROMA  ANTARA BENUA imi.

Buku ini terbit pada tahun 2013. Sudah berusia 8 tahun tetapi baru kelmarin jodohnya bertemu dengan Amie. Terima kasih sekali lagi kepada Ustaz Ruzain atas cadangan untuk membaca hasil karya Roza Roslan.


Gaya penulisan buku ini sangat menyentuh rasa. Setiap peristiwa yang dilalui dikaitkan dengan Yang Maha Pencipta. Membaca mukadimah serta beberapa testimonialnya sahaja hati sudah meronta-ronta untuk terus membuka helaian seterusnya.
Sungguh! Roza membuka keajaiban melalui buku ini dengan menggabungkan nilai ketuhanan di dalam resepi masakan. Kesungguhan Roza mempelajari pelbagai resipi di luar Malaysia dalam setiap pengembaraannya menunjukkan betapa ilmu itu perlu dicari dan diamalkan.
Buku ini setebal 423 halaman. Mengandungi 42 buah resipi dari pelbagai negara dan 15 buah resipi bonus dari Timur Tengah. Setiap resipi ada paparan gambar dan  cerita yang dikongsi bersama.

                          

Sangatlah asyiknya membaca Resipi 1 : Karipap Kelana Jaya. Dibawanya imaginasi kita ke zaman remaja penulis di Segamat Johor. Kisahnya berkembang untuk mencari pekerjaan di kota raya dengan hidup menumpang di rumah keluarga angkat ayahnya. Sebulan lamanya mencari kerja , menghadirinya temu duga berulang kali, akhirnya dengan berbekalkan baki wang sebanyak RM10, wang sisa terakhir yang ada di tangannya, penulis menghadiri temuduga di  sebuah syarikat. Esoknya penulis diminta mula bekerja.

Selama sebulan tinggal bersama keluarga Chek, sebelum mendapat kerja, penulis mengisi masanya dengan membantu Chek menyiapkan tempahan makanan seperti mengupas keledek untuk dibuat inti karipap, menolong menjaga serunding daging atau udang kering sebagai inti pulut panggang dan menghiris lobak merah serta sengkuang untuk popia.

Penulis sangat terharu walaupun tiada hubungan persaudaraan dengan keluarga Chek, penulis tidak perlu membayar sewa rumah dan setiap hari dapat makan percuma.

Penulis kaitkan pengalaman yang dilaluinya sebagai bukti kekuasaan dan kasih sayang Allah. Menurut penulis, Chek lambang kekuatan hati seorang ibu dan isteri. Penulis abadikan Karipap Kelana Jaya sebagai resipinya yang pertama di dalam buku ini.

Apabila Amie baca dua ayat terakhir, tak semena-mena air mata terus mengalir:

Mudah-mudahan-mudahan Chek dan keluarga dilapangkan kuburnya. In shaa Allah, mudah-mudahan dapat bertemu di Syurga Firdaus.

______________________________

Khusyuk membaca, dibawa arus kenangan penulis, akhirnya Amie kesat air mata dan cepat-cepat tutup buku. Jam menghampiri pukul 5 petang. Masa untuk sediakan juadah berbuka di dapur.

                       

Di belakang buku ini terungkap:

Pada suatu ketika Heather mengunyah sesuatu dengan tertib sambil mengalirkan air mata. Kemudian beliau mencapai segelas air dan memintanya lagi. Kami bertanya apakah yang menyebabkan beliau begitu dan beliau menunjukkan bahannya.
    "Puan makan cili kering rupa-rupanya. Maaf, saya terlupa menerangkan yang sesetengah bahan seperti cili kering, halia dan bawang besar di dalam ayam ini tidak perlu dimakan jika tidak suka. Halia dan bawang besar ini memang enak sekali dimakan bersama ayam bergajus."
     Allahu Akbar!
  Kami mempelajari sesuatu tentang budi bahasa orang Inggeris. Mereka mahu menjaga air muka tuan rumah sehingga langsung tidak mencebik walaupun  makanan yang disuap ke mulut tidak kena dengan selera mereka. Hatta kepedasan yang amat sangat mahu ditahannya.

You May Also Like

30 ulasan

  1. Syukur abang Farid ada tolong belikan buku untuk mommy. Sedih membaca kisah hidup orang lain. Eh eh Segamat, sekampung saya tu. Mesti sedap karipap daripada resipi penulis :)

    BalasPadam
    Balasan
    1. Macam ada kelainan dalam resepi kulit karipapnya tu Fiza. Dibubuh jintan manis. Ada masa nanti Kak Amie nak cuba.

      Padam
    2. Kulit karipap bubuh jintan manis...mesti rasa berempah. Lain dari yang lain ni karipapnya.

      Padam
  2. Ooo buku ni kisah perjalanan hidup penulis sambil dia memasak eh kak.. Mcm menarik plk..

    BalasPadam
  3. nanti akak share lah resepinya yg akak cube di sini ye...

    BalasPadam
  4. buku yg menarik dibaca karya yg mengesankan

    BalasPadam
    Balasan
    1. Betul, karyanya mengesankan. Saya nak cari karyanya yang lain.

      Padam
  5. Menarik juga sambil share resepi sambil cerita tentang pengalaman. Baru faham tajuknya

    BalasPadam
    Balasan
    1. Kelainannya ialah sentiasa mengaitkan dengan nilai ketuhanan dalam setiap karyanya.

      Padam
  6. Puan Roza Roslan salah sorg penulis yg akak minat hasil karyanya..

    BalasPadam
  7. Orang dulu-dulu tidak perlu hubungan darah untuk saling membantu kan cikgu.Teringat dulu- dulu memang sesiapa sahaja yang bermusafir,akan ada yang menawarkan tempat tinggal,makan & dilayan sebaiknya sebagai tetamu.Rindunya suasana itu.

    Walaupun Inggeris pernah menjajah negara kita,tapi disatu sudut lain, ada amalan mereka yang baik yang tidak boleh dinafikan.

    BalasPadam
    Balasan
    1. Insaf baca buku ni MamaCella. Kerdil sangat rasa diri ini.

      Padam
  8. waaa... baiknyaa walau tak ada pertalian tapi makan percuma dan free stay :)

    BalasPadam
    Balasan
    1. Itulah rezeki penulis di saat kesempitan hidup di kota raya.

      Padam
  9. Buku Resepi Antara Benua belum sy miliki. Tapi buku Bukan Sekadar Resepi tulisan Kak Roza sy dah khatam berkali-kali. Seronok menghayati gaya penulisannya.

    BalasPadam
    Balasan
    1. Itulah sebabnya saya nak cari hasil karyanya yang lain.

      Padam
  10. judul buku resei macam judul novel! nais!

    BalasPadam
    Balasan
    1. Kategori travelog / novelog yang diolah dengan gaya yang sangat memikat pembaca!

      Padam
  11. Menarik sungguh resepi dalam kehidupan. Amie dah cuba buku resepi Makcik Raja tulisan noor suraya. Dia punya resepi ada kaitan dengan novel-novelnya dan juga kenangan bersama aruah atuk dan aruah maknya.

    BalasPadam
  12. Hadoi.. menariknya baca review kak Amie..
    Penulis berjaya mengolah buku menjadi bahan yang menarik dibaca..

    BalasPadam
  13. menarik bukunya kak... ingatkan cuma buku resepi

    BalasPadam
  14. Menarik bukunya. Resepi, dan ada cerita di sebaliknya. Selamat membaca, Amie. :)

    BalasPadam
  15. menarik bukunya... sebelum ni sy selalu jumpa Puan Roza kat pesta buku PWTC. tapi sejak covid ni... payah da... boleh dikatakan saban tahun dia hasilkan buru baru..

    BalasPadam
  16. Ingat novel tadi...buku resepi rupanya...

    BalasPadam
  17. I think This is good info.. For those who are interested in blogging, To see the satta market report visit satttakingt.com, we are providing the useful result, Satta King Faridabad Satta, Satta Bazaar, Gali Satta king chart 2021 satta king

    BalasPadam