ADSENSE

Sabtu, 23 Februari 2019

Jom Berkenalan dengan Kue Ape

Ketika membelek-belek majalah LIONMAG dalam penerbangan dari Tarakan ke Balikpapan pada 3 Februari 2019 lepas, terpandanglah beberapa  jenis kuih cemilan tradisional Indonesia. Antaranya termasuklah kue cucur, (barangkali di tempat kita dipanggil cucur Jawa / topi Mexico / penjaram), kue bugis (biasanya di Sabah memang dipanggil kuih bugis, dan di Malaya pula kita biasa dengar kuih koci), dan kuih-kuih lain yang terdapat di tempat kita seperti wajik dan kuih talam.

Tertarik pula melihat keunikan kuih nan satu ini, kelilingnya nampak crispy, dan tengah-tengahnya meninggi dengan warna hijau yang lebih terang.

Ketika menyiapkan entri ini, bertanyalah pula kepada Pak Google untuk memastikan nama kuih hijau yang comel ini. Menurut Pak Google, kuih ini dipanggil kue ape yang berasal dari Betawi. Ada pula yang mengatakan kue ape ini sama bentuknya seperti kue serabi dari Solo.

3 hari kemudian, sewaktu jalan-jalan di Balikpapan Fest 2019, terpandang kuih yang seakan-akan sama seperti yang Amie lihat dalam LIONMAG. Ada pun bahan-bahan yang digunakan untuk menyediakan adunan kue ape ini termasuklah tepung beras, tepung terigu, baking powder, garam, gula dan pes pandan.

 Gunakan kuali melengkung untuk mendapatkan bentuk kue ape yang cantik.

Setelah adunan kue ape siap (biarkan lebih kurang 1 jam), bolehlah tuangkan sedikit ke dalam kuali yang sudah dioles dengan minyak.


Tutup kue ape dengan penutup kuali, dan kecilkan api dapur.
Biarkan beberapa ketika sehingga kue ape masak, kelilingnya akan kelihatan garing.


 Bolehlah keluarkan kue ape dari kuali.

Nampak mudah bukan?


Hasilnya pun cantik, nampak garing dan sedap dinikmati ketika masih panas!

Entri berkaitan:

Jumaat, 22 Februari 2019

Kerak Telor Bang Deri

Nampaknya kehadiran kami ke Balikpapan merupakan 'langkah kanan' yang membawa banyak kenangan indah. Apa tidaknya! Mas Aditya memberitahu kami tentang Balikpapan Fest 2019 yang diadakan di E-Walk Mall.
Wah! Tak sabar rasanya untuk menunggu keesokan harinya (ketika itu dalam perjalanan dari Tenggarong ek Balikpapan.). 
Rupanya Balikpapan Fest 2019 ini diadakan dari 25 Januari sehingga 3 Mac 2019! Seronoknya jika dapat melihat aneka jenis makanan dari seluruh pelosok Indonesia terkumpul dalam satu ruang!

Salah satu gerai makanan yang menarik perhatian Amie ialah gerai Kerak Telor Bang Deri. Sebelum ini Amie pernah melihat video kerak telur ini, tetapi kali ini berpeluang melihat dengan mata kepala sendiri! Dan sudah pastinya terlebih seronok sebab dapat mencicipi makanan tradisi masyarakat Betawi (Jakarta) ini.


Pada mulanya kami lalu-lalang sahaja di sini, tetapi bila terpandang kuali diterbalikkan di atas dapur arang seperti di bawah ini, barulah perasan ada sesuatu yang unik tentang makanan ini.


Terima kasih banyak kepada kedua anak muda ini kerana menjawab setiap pertanyaan dengan sopan dan penuh budi bahasa walaupun sibuk menyiapkan tempahan Kerak Telor dari pelanggan.

Inilah antara bahan-bahan yang diperlukan untuk menghasilkan Kerak Telor Bang Deri. Ada telur itik dan telur ayam, dan pelanggan boleh memilih mengikut kegemaran masing-masing. Harga Kerak Telor yang menggunakan telur ayam ialah 20,000IDR manakala harga Kerak Telor yang menggunakan telur itik ialah 25,000IDR. Bahan-bahan lain yang digunakan termasuklah beras pulut yang sudah kembang direndam, kelapa yang disangrai, udng kering atau di sini disebut ebi, serbuk lada putih, perasa dan sebagainya.
Jom kita lihat proses membuat Kerak Telor versi Bang Deri seperti di bawah ini. Ini Kerak Telor Bang Deri yang Amie tempah, dan Amie pilih telur itik.

Mula-mula, masukkan beras pulut yang sudah direndam  ke dalam kuali bersama air secukupnya.

Setelah beras pulut kembang dan air mula mengering, tambahkan bahan lain seperi kelapa sangrai, udang keing dan bumbu yang lain.

Masukkan sbeiji telur itik.

Kacau sebati dan  dan ratakan seperti di bawah ini.

Biarkan masak di atas dapur arang, dan kemudian terbalikkan ke arah arang yang sedang membara.

Antara 2 hingga 3 minit kemudian, terbalikkan semula kuali dan kelihatanlah Kerak Telor seperti di bawah ini.



 Keluarkan Kerak Telor dari kuali.

 Kerak Telor yang sudah dipindahkan dari kuali.

 Bubuh serunding kelapa di atasnya.

 Dan juga bawang goreng.

 Siap untuk dinikmati!


Entri berkaitan:

Khamis, 21 Februari 2019

Soto Ayam Lamongan

Dalam perjalanan pulang dari Tenggarong ke Balikpapan, kami singgah di Rumah Makan Soto Ayam Lamongan. Pertama kali kami mencicipi soto ayam ini, yang dikatakan oleh Mas Aditya berasal dari Lamongan, Jawa Timur. Itu sebabnya mendapat nama Soto Ayam Lamongan

Soto Ayam Lamongan menggunakan bahan seperti ayam kampung, nasi (disembunyikan oleh cebisan daging ayam), suhun, hirisan telur rebus, daun sup dan kuahnya yang sedikit berminyak. Menurut Mas Aditya, sepatutnya telur yang dicampur di dalam soto ini ialah telur muda (telur dalam ayam yang disembelih, tetapi sudah habis memandangkan kami tiba ketika malam). 

 Tidak banyak menu yang ditawarkan di sini.

Jadi, sementara menunggu hidangan tiba, kami makan dahulu emping malinjo yang lemak-lemak pahit ini.

Heheeee.... nampaknya istimewa sekali es jeruk ini. Rakan-rakan tetap memesan es jeruk walau di mana berada sekiranya memang ternampak ada es jeruk!

 Tak cukup makan emping malinjo, kami makan keropok pula.

Maka, sampailah ke meja kami Soto Ayam Lamongan.
Jom makan.

 Kalau nak pedas, boleh bubuh sambal.

Nak rasa lemak manis pula, tambahkan kicap.

Jangan lupa perahkan jus limau nipis, dan gaul. Haaa... nampakkan nasi tu?
Inilah bezanya Soto Ayam Lamongan dengan soto yang biasa kita makan. Ada nasi di dalamnya!

Alhamdulillah.
Selalunya hanya lihat dan baca tentang Soto Ayam Lamongan secara maya, malam ini dapat mencicipi sendiri Soto Ayam Lamongan. 

Entri berkaitan:
Ada Apa di Kalimantan Timur?
Galaxy Hotel Kalimantan Utara
Makan Durian Lai di Kota Tarakan
Bertemu Pak Jokowi di Bandar Udara Internasional Juwata
Balikpapan Kota BERIMAN
Puas Hati Menginap 3 Malam di Fave Hotel Balikpapan
Makan Bakso & Sate di Kebun Sayur
Oleh-Oleh dari Pasar Inpres Kebun Sayur
Makan Malam di Rumah Makan Torani
Rumah Makan Tahu Sumedang (Balikpapan - Samarinda)
Oleh-Oleh dari Kota Samarinda
Sepetang di Tenggarong
Soto Ayam Lamongan
Kerak Telor Bang Deri
Jom Berkenalan dengan Kue Ape
Balikpapan Fest 2019 (25 Januari - 3 Mac 2019)
Rumah Makan Cabe Merah
Dari The Caribbean Island Water Park ke E-Walk Mall Balikpapan
Makan Mantau dengan Sapi Cabe Kering
Bandar Udara Internasional Sultan Aji Muhammad Sulaiman Sepinggan
Sore di Pantai Kemala

Jalan-Jalan Cari Makan di Pantai Amal

Sepetang di Tenggarong


Dari Samarinda, perjalanan mengambil masa lebih kurang 1 setengah jam untuk sampai ke Tenggarong. Kalau dari Balikpapan pula mengambil masa selama 3 jam. Kebetulan sudah berada di Samarinda, kami berhasrat untuk melawat muzium itu di sana, dan menurut Mas Aditya muzium tersebut akan ditutup sekitar pukul 4 petang. 
Setibanya kami di sana, kurang dari setengah jam ke pukul 4! Tergesa-gesalah kami membeli tiket lawatan masuk berharga 10,000 rupiah setiap seorang.

Tidak banyak masa untuk membaca dan memahami sepenuhnya sejarah Kerajaan Kutai Kartanegara, jadi tangkap gambar sahajalah. Sebenarnya di bangku sekolah menengah pernah dengar tentang Kerajaan Kutai, tetapi pada masa itu tidak begitu memahaminya. Sesekali pernah juga terbaca tentang Kerajaan Kutai di dalam Dewan Budaya terbitan DBP, tetapi tidak pula terfikir untuk mengetahuinya dengan lebih lanjut. Hari ini, berkesempatan pula melihat sendiri tinggalan keagungan kerajaan silam ini di Tenggarong!






 Patung Lembuswana di hadapan Museum Mulawarman.

































Sebenarnya ketika ini petugas muzium sudah mula bergerak menutup bilik-bilik di dalam muzium! Tangkap sajalah gambar mana yang sempat!
















Dan Amie merupakan pelawat terakhir meninggalkan ruang muzium!
Apa yang dapat Amie perhatikan secara sepintas lalu, memang banyak barangan lama tinggalan Kerajaan Kutai dan terdapat unsur atau pengaruh Hindu terutama dalam paparan budaya atau cara hidup mereka.



 Seterusnya kami jalan-jalan di sekitar Sungai Mahakam.






 Singgah di sini makan pentol rebus.

 Melihat gerai-gerai penjaja kecil.


 Rakan-rakan yang lain memang tak lepas peluang membeli es jeruk!




Pada mulanya kami ingin menyeberang jambatan untuk melawat Pulau Kumala. Namun disebabkan masa tidak mengizinkan kami hanya bergambar di sekitar sini sahaja.






Dalam perjalanan pulang, hujan pula turun.
Hasrat untuk mengambil gambar arang batu yang sedang dipindahkan dari saluran di seberang jalan menuju ke tongkang di sungai tidak tercapai.

 Ambil sahajalah mana yang dapat. Banyak saluran arang batu di sepanjang jalan.

Arang batu yang sedang dikeluarkan dari saluran dari seberang jalan, dicurahkan ke dalam tongkang di sungai.

Marilah pulang ke Balipapan.
Hujan.
Senja.

Entri berkaitan: