ADSENSE

Sabtu, 8 Ogos 2020

Makan Tengahari di Restoran Selera Kebun Kundasang

Sebaik meninggalkan Nulu Dumpiring Homestay, kami terus menyeberang jalan untuk ke Mesilau. Traffik pada pagi itu sangat sesak! Jadi kami dapat menjangkakan akan mengambil masa yang agak lama berada di laluan tersebut! Akibat tidak sanggup bertahan lama di tengah-tengah kesesakan di laluan ke Desa Cattle Diary Farm, akhirnya kami pun ambil keputusan untuk patah balik menuju ke Restoran Selera Kebun Sooborong. Restoran ini terletak di sebelah kiri laluan ke Desa Cattle Diary Farm. Tempoh masa yang sepatutnya diambil antara 3 hingga 5 minit  untuk sampai ke restoran menjadi lebih 40 minit! 

Sebelum cerita lanjut tentang hidangan di restoran ini, jom imbas kembali suasana sesak di sepanjang laluan dari Pekan Kundasang ke Mesilau.



Kami juga sedia maklum, Desa Cattle Diary Farm ditutup. Encik Suami memandu menghala ke pintu ladang ini untuk patah balik ke Pekan Kundasang memandangkan jalan menuju ke Cinta Villa juga sesak! Walaupun ditutup tetapi kelihatan begitu ramai sekali pengunjung dan kenderaan bersimpang-siur berada  di sini!
Mungkin mereka datang dari jauh dan datang juga ke sini semata-mata untuk mengambil gambar berlatar belakangkan Gunung Kinabalu dan ladang lembu.

Sebenarnya kami mengambil masa selama 43 minit bergerak dari simpang Desa Cattle Diary Farm untuk sampai ke Restoran Selera Kebun. Harapnya, pada hari biasa tidaklah berlaku kesesakan begini!
Restoran ini letaknya bersebelahan dengan Sinurambi Homestay. Kalau sesiapa menginap di sini, tak perlulah jalan jauh-jauh untuk cari makanan... ahaks!

Sementara menanti pesanan tiba di meja, kita tinjau dahulu suasana sekeliling melalui tingkap restoran. Nun di sana, pelbagai tanaman sayur-sayuran berteres di kaki bukit.
Halaman restoran mula dipenuhi oleh kenderaan para pelanggan yang datang. Di belakang sana, kenderaan dari dari Pekan Kundasang ke Mesilau serta dari Mesilau ke Pekan Kundasang masih bertali arus.

Sempat tangkap gambar bunga ros Inggeris di halaman restoran. 
Cantikkan?
Selalunya kalau kami ke War Memorial Kundasang, memang akan berlama-lama menikmati keindahan bunga ros ini di English Garden.
Firdaus dah lapar ke?
Alhamdulillah, hidanganyang dipesan pun tidaklah mengambail masa yang lama untuk tiba di meja kami. Semua memilih menu berasaskan nasi dan minuman masing-masing.
Hidangan ini didatangkan bersama sambal, acar timun dan juga semangkuk kecil sup kosong.
Nampaknya semua hidangan yang dipesan dilengkapi dengan acar timun, sambal dan juga semangkuk sup kosong. 
Fuad dengan hidangan Nasi & Ayam Berempah Kelapa.

Jumaat, 7 Ogos 2020

Sarapan Nasi Lemak Beras Wangi Kampung di Nulu Dumpiring Homestay

Jumpa lagi dalam coretan kenangan di Kampung Dumpiring Atas. Hari ini, 1 Ogos 2020 bersamaan pagi Sabtu kami sempat menikmati sarapan di Nulu Dumpiring Homestay. Amie masak nasi lemak menggunakan beras wangi kampung. Anak-anak bujang sediakan minuman teh panas dan pinggan di atas meja. Lepas makan, kerja mereka sudah tentulah cuci pinggan. Terdengar beberapa kali keluhan Fuad dan Fairuz apabila tiba giliran mencuci pinggan mangkuk. Katanya, air di sini pelik sedikit. Pinggan tidak bersih walaupun gunakan banyak sabun. Sebenarnya air di sini bukan tidak bersih, tetapi sejuk! Apabila air sejuk bertemu dengan pinggan berminyak, sudah tentulah agak sukar nak bagi pinggan terus licin seperti sediakala!

Hidangan nasi lemak sedang menunggu untuk dijamah!

Rupa bentuk Gunung Kinabalu di pagi hari ketika tidak diselimuti kabus.

Sempat bergambar berlatar belakangkan Gunung Kinabalu sebelum bergerak meninggalkan Nulu Dumpiring Homestay. Terima kasih Encik Mahili kerana sudi ambilkan gambar kami.
Oh!
Sibuk bercerita nak balik, terlupa pula tentang nasi lemak yang sudah terhidang!



Selain nasi lemak, Amie tambahkan kentang goreng dan juga hirisan buah tembikai dalam hidangan.
Walaupun tidak begitu sempurna, tapi dapatlah juga hidangkan nasi lemak bersama lauk-pauknya.
Nasi lemak beras wangi kampung.
Sambal udang.
Ayam goreng.
Telur rebus.
Timun.
Ikan bilis.
Kacang gajus.


Firdaus sudah lama menunggu di meja makan. Marilah kita alas perut sebelum tinggalkan homestay ini.
Nampaknya tercapai jugalah angan-angan untuk cuti santai-santai sambil menikmati hawa sejuk Kundasang bersama keluarga walaupun Abang Farid tidak dapat bersama.
Selepas ini kami akan bergerak ke Mesilau pula, untuk menghabiskn baki satu malam di Cinta Villa Homestay.

Barbeque di Malam Nan Dingin



Kami membeli bahan-bahan untuk barbeque sewaktu dalam perjalanan pulang dari Sabah Tea, Ranau ke homestay di Kampung Dumpiring Atas, Kundasang. Kami sempat singgah di pasaraya membeli sayap ayam, lamb, udang, dan sosej serta bahan pemerap seperti sos BBQ, sos lada hitam, sos tiram, dan sebagainya. 
Sekali lagi kami singgah di Pekan Kundasang, membeli sayur-sayuran segar di situ untuk dihidangkan bersama bahan panggangan.

Harga sayur-sayuran yang ditawarkan masih seperi dahulu iaitu RM4 untuk sebungkus, dan RM10 jika beli 3 bungkus. Jenis sayur boleh campur-campur. Namun begitu tidak semua jenis sayur ditawarkan dengan harga yang disebutkan tadi. Ada yang dijul dengan cara timbang juga dengan harga yang berbeza.

Bekalan sayur-sayuran diperolehi dari hasil tanaman ladang di sekitar Kundasang. Biasanya gerai-gerai ini dibuka sehingga waktu malam dan ada yang ditutup pada tengahmalam! Orang ramai yang lalu-lalang dengan menaiki kenderaan akan berhenti di sini untuk membeli, bukan sahaja untuk keperluan diri tetapi juga untuk oleh-oleh keluarga serta jiran tetangga.


Dengan tawaran harga mampu milik, pelbagai jenis dan dijamin kesegarannya memang puaslah kalau nak pilih dan masak sayur-sayuran dari Kundasang ini. Kawan-kawan Amie dari kalangan penduduk tempatan di sini terutama Kadazan-Dusun, dan Murut memang akan masak lebih dari sejenis sayur dalam hidangan! Hasilnya, kulit mereka sentiasa nampak awet muda! 

Jom balik homestay. Fuad dan Fairuz tak sabar nak panggang-panggang.
Sayap ayam yang sudah diperap.

Sosej dan udang.
Dan lamb, kegemaran Fuad.


Siaplah juga hidangan makan malam kami malam itu.

Sayap ayam.
Lamb.
Sosej,
Udang.
Kentang goreng.
Sayur asparagus dengan cendawan tumis sos tiram.
Jagung bakar.
Sayur-sayuran dengan sos salad.
Tembikai.

Bismillah.

Encik Suami tak tahan sejuk. Bujang kenit di sebelahnya relaks saja!

Anak-anak berebut makan sayap ayam. 
Kita meratah sayur di bawah ini saja.