ADSENSE

Selasa, 21 Januari 2020

Satay Cocos Haji Ali Memang Sedap!

18 Januari 2020, bersamaan pada hari Sabtu.
Selepas aktiviti kokurikulum, dan bermesyuarat kejohanan olahraga 2020, terus pecut balik ke rumah. Menyiapkan apa yang patut di bawa untuk menginap satu malam di Tawau, dan kami pun terus bergerak ke Tawau. Cuaca pula mendung sepanjang perjalanan. Hujan yang lebat di pertengahan jalan menyebabkan banyak kenderaan tersadai di bahu jalan. Suasana yang gelap, angin bertiup kencang dan hujan mencurah-curah memang cukup mengcutkan perut!
Ya Allah!
Permudahkanlah penerbangan anak-anak kami dari Kuala Lumpur ke Tawau.
Mudah-mudahan situasi yang sedang kami alami tidak terjadi di ruang udara-Mu nun di sana di saat pesawat sedang melintasi Laut China Selatan.
Alhamdulillah. 
Farid dan Fuad selamat mendarat lebih kurang pukul 6 petang di Lapangan Terbang Tawau. Syukur beribu syukur, penerbangan mereka tidak menempuh ribut atau pun hujan. Lebih kurang pukul 6:30 petang, kami bergerak ke Tawau. Perjalanan memakan masa lebih kurang 30 minit lagi. Kami memutuskan untuk bermalam di Tawau. Farid sudah mengingatkan kami, katanya nak makan seafood.
Semuanya kelihatan letih. Maklumlah Farid terpaksa menaiki bas dari Seri Iskandar ke KLIA, begitu juga Fuad yang juga menempuh perjalanan jauh dengan menaiki bas dari Batu Pahat. Memang faham sangatlah betapa letihnya naik bas, naik kapal terbang atau apa juga kenderaan untuk tempoh yang agak panjang.
Barangkali untuk menikmati seafood dalam keadaan letih sudah tentunya kurang selera sikit. Jadi, Amie putuskan baiklah isi perut dahulu sebelum masuk hotel. Nak makan seafood esok pun boleh. Bila Amie cadangkan makan sate, semuanya bersetuju! Jadi, Encik Suami pun memandu ke arah Lorong Tinagat Plaza, Tawau untuk menikmati sate di Satay Cocos Haji Ali.



Kami sampai ke Satay Cocos Haji Ali lebih kurang pada pukul 7 malam. Orang ramai kelihatan memenuhi ruang tempat membakar sate. Mereka merupakan melanggan yang ingin membeli sate untuk dibawa pulang. Kami masuk ke dalam restoran, dan terus memesan sate ayam, sate kambing dan sate kambing, nasi himpit, gogos serta minuman.


Harga sate yang ditawarkan juga sangat berpatutan. Sate ayam, lembu dan kambing hanya RM1 secucuk. Kami memesan 40 cucuk sate ayam, 10 cucuk sate lembu dan 10 cucuk sate kambing. Restoran penuh dengan pelanggan, dan kebetulan ketika kami masuk, ada pelanggan yang keluar jadi dapatlah tempat duduk.

 Hitam putih kehidupan!
Abang dan adik balik dari perantauan!

Orang yang paling teruja menunggu abang-abang pulang terlebih letih pula sampai tertidur ketika menunggu sate tiba di meja. Memang seronok sungguhlah Firdaus dapat bertemu abang-abangnya. 

Kami tidak menunggu lama sate yang dipesan. Selepas minuman, sate lembu merupakan pesanan kedua tiba di meja.

Pada mulanya tidak ada yang ambil sate lembu, sebab masing-masing menunggu sate ayam. Tidak lama kemudian Farid mencuba secucuk, dan katanya sate lembu sangat lembut. Bila mendengar Farid berkata demikian, yang lain pun berebut makan sate lembu sehingga habis! Memang lembut! Dan juga sedap!

Kemudian datang pula sate kambing. Dan sekali lagi anak-anak berebut makan kerana sate kambing juga begitu lembut dan rasanya sangat sedap!

Akhirnya sampailah sate ayam.
Sambil makan sate ayam, anak-anak masih menyebut keenakan sate lembu dan sate kambing!

 Sebenarnya Amie yang pesan sate lembu dan sate kambing!
Yang lain memesan sate ayam.

Barangkali sudah biasa makan sate ayam, bila sesekali terjumpa sate daging dan sate kambing yang sedap, perlahan pulalah mereka makan sate ayam. Bila Amie tanya, kenapa tak habis makan sate ayam. Anak-anak kata, sate ayam saiznya besar dan kami sudah kenyang! 

Memang sate ayam di sini bersaiz besar. Makan 5 cucuk dengan nasi himpit pun sudah kenyang! Bila semua kata sudah kenyang, jadi kami pun terus ke Hotel King Park untuk menginap di situ.

Jangan lupa singgah di Satay Cocos Haji Ali kalau datang ke Tawau. Kalau kami ada kesempatan ke Tawau, memang kami akan singgah lagi. Jualan sate bermula pada pukul 3 petang hingga 11 malam. Tak ruu datang ke sini, dan tak menyesal mencuba pelbagai satenya. Yang pasti, lain kali kalau datang ke sini memang nak makan sate lembu dan sate kambing yang lembut dan sudah semestinya sedap itu!

Isnin, 20 Januari 2020

Nasi Lemak Beras Kampung & Sambal Kerang

Bertemu lagi di dapur kecil Amie.
Setelah beberapa hari dapur tidak berasap, kali ini Amie kongsikan hidangan sarapan pagi yang susah hendak ditolak ke tepi...hiks! Maklumlah, minggu ini dapat berkumpul dengan semua ahli keluarga. Farid dan Fuad sama-sama terbang pulang ke LD. Bukan main seronok Firdaus bila dapat bersama dengan kesemuanya abangnya!
Wokey! Kita sambung cerita tentang masakan pula.
Anak-anak kata rindu dengan air tangan Mommy. Jadi, hidangan pertama Amie sajikan untuk mereka setelah berada di rumah, ialah nasi lemak!
Amie gunakan beras kampung untuk masak nasi lemak. Lauknya pula seperti biasa, ada telur rebus, ikan bilis dan kacang tanah goreng, hirisan mentimun dan juga sambal. Amie masak sambal kerang.



 Inilah rupa beras kampung yang Amie gunakan untuk masak nasi lemak. 

Nasi lemak beras kampung ini lambat basi!
Biasanya kalau tak mahu nasi lemak cepat basi, Amie masak cara kukus, tetapi dengan menggunakan beras kampung ini, walaupun masak dalam rice cooker, tetapi tidak basi walaupun sehari semalam lebihannya masih di dalam rice cooker! Nasinya pula nampak cantik!
Memasak beras kampung memang agak berbeza dengan beras biasa. Beras kampung 'kurang makan air', jadi sukatan yang Amie gunakan 1 cawan beras bersamaan dengan 1 cawan air, tetapi Amie tambahkan lagi 1/2 cawan air. Orang kata beras kampung banyak kanji, dan sememangnya benar sebab setelah masak, nasinya agak melekit seperti dicampur dengan beras pulut pula.


Bahan-bahan:
4 cawan beras kampung - cuci bersih dan toskan airnya
1 cawan santan pekat
3  1/2 cawan santan cair
1/2 sudu kecil halba
3 cm halia - hiris
3 biji bawang putih - hiris
sehelai daun pandan (disiat-siat dan disimpul)
1 sudu kecil garam

Cara memasak:
1. Masukkan beras ke dalam periuk nasi (rice cooker) bersama semua bahan lain.
2. Tekan butang 'on' dan biarkan sehingga masak seperti memasak nasi biasa.

 Gandingan mantap nasi lemak sudah tentulah ada telur rebus dan hirisan mentimun.

 Jangan lupa ikan bilis dan kacang tanah goreng.
Dan sudah semestinya ada sambal yang memberi pengaruh besar terhadap keenakan nasi lemak...ahaks!

Bahan-bahan:
2 kg kerang - rebus hingga masak - pisahkan isi dengan kulit
1 sudu kecil pati asam jawa - bancuh dengan 1/2 cawan air
2 helai daun pandan - siat dan simpul
1/2 cawan minyak
1/2 cawan gula melakagaram / perasa pilihan

Bahan kisar:
30 biji cili kering
1 sudu besar belacan
3 ulas bawang putih
10 biji bawang merah
3 labu bawang besar

Cara:
1. Panaskan minyak dan goreng daun pandan hingga terbit bau.
2. Masukkan bahan kisar serta gula melaka dan tumis hingga terbit minyak.  Kemudian masukkan bancuhan air asam jawa dan biarkan mendidih sehingga terbit minyak lagi.
3. Masukkan isi kerang dan biarkan masak sehingga terbit minyak sekali lagi.
4. Perasakan dengan garam / perasa pilihan.
5. Keluarkan daun pandan apabila hendak menghidangkan sambal.

Jemput!

Selasa, 14 Januari 2020

Sate Ayam Harga 50 Sen Secucuk

Suatu hari, Fairuz bawa pulang sate ayam. Katanya, beli di warung di hadapan kedai runcit taman perumahan. Katanya lagi, harga sate ayamyang dibeli hanya 50 sen secucuk. Amie biarkan dia makan sendiri. Pada hari yang lain pula, sekali lagi dia bawa pulang sate ayam. Sama seperti sebelumnya, katanya harga sate secucuk 50 sen. Katanya lagi, Mommy tak mahu cuba rasakah? Sedap!
Amie pun makan secucuk. Memang sedap! Sama sedapnya dengan harga sate ayam secucuk RM1.
Amie dan Encik Suami hairan, bagaimana ada penjual sate ayam menjual dengan hanya 50 sen secucuk, sedangkan kami beli sate di pelbagai tempat dengan harga RM1.00 secucuk. Kalau sate kambing atau daging lembu, RM1.50 sen secucuk!
Minggu lepas, kami ada kelapangan masa. Amie dan Encik Suami mengunjungi pasar malam LD di Seri Perdana. Memang benarlah seperti apa yang Fairuz kata. Memang ada sate ayam secucuk berharga 50 sen! Dan bukan dijual di sebuah gerai sahaja, tetapi di beberapa buah gerai yang lain. Mari kita lihat sate ayam harga 50 sen secucuk.

 Inilah sate ayam harga 50 sen secucuk.




Di sebelah sana yang sedikit terlindung, sate ayam 50 sen secucuk, dan sate daging RM1.00 secucuk. Biasanya harga sate daging RM1.20 - RM1.50 secucuk. Beruntunglah kami sebab beli sate ayam harga 50 sen secucuk, sate daging yang dijual pula hanya RM1.00 secucuk.

 Gambar atas dan bawah, sate ayam RM1.00 secucuk.

 Tidak banyak beza saiz sate ayam harga 50 sen dan RM1.00 secucuk.
Rasanya pun sama-sama sedap, baik sate atau pun kuah kacangnya.

Nampaknya banyaklah kami dapat berjimat dengan memilih untuk membeli sate ayam berharga 50 sen secucuk!

Banyak berjalan luas pemandangan, rajin jalan-jalan cari makan dapat beli sate ayam harga lebih murah. Moga para peniaga sate akan terus bertambah rezeki dan maju dalam perniagaan mereka. In shaa Allah.

Ahad, 12 Januari 2020

Nasi Kuning Sabah

Assalamualaikum.
Selamat berhujung minggu.
Moga sihat-sihat sahaja dan sentiasa ceria bersama keluarga tersayang.
Apa cerita di pagi minggu ini?
Kali ini Amie nak cerita tentang nasi kuning di Negeri di Bawah Bayu.
Selalu juga Amie kongsikan sarapan nasi kuning di FB. Walaupun Amie sudah kongsikan juga resepi nasi kuning di FB dan juga blog, tetapi masih ada rakan yang keliru dengan istilah ' nasi kuning' yang Amie paparkan. Mereka menyangka nasi kuning sudah semestinya 'pulut kuning'.
Nasi kuning di Sabah bukanlah bermaksud pulut kuning seperti yang biasa kita temui dan makan di Malaya sewaktu kenduri-kendara dan sebagainya. 
Nasi kuing di Sabah merupakan hidangan popular sebagai pilihan terutamanya untuk sarapan pagi. Bahan asasnya ialah beras biasa, terpulanglah nak gunakan beras jenis apa sama ada beras biasa, beras wangi dan sebagainya. Dimasak seperti kita masak nasi lemak, bubuh santan, garam, daun pandan, halia dan jika suka boleh tambahkan serai. 
Biasanya nasi kuning dinikmati bersama sambal ikan dan telur rebus. Bagaimanapun, terdapat pilihan lauk-pauk lain yang digemari seperti sambal ayam, sambal tempe dan seumpamanya.
Untuk paparan berikutnya, Amie kongsikan hasil masakan nasi kuning dalam entri-entri lepas, dan jika berminat untuk mengetahui resepinya bolehlah klik blog link yang Amie sertakan di bawah gambar nasi kuning.



Untuk memenuhi citarasa, bolehlah masak sendiri di rumah.
Kita boleh sediakan mengikut resepi yang dikehendaki, umpamanya pilihan beras, dimasak biasa dalam rice cooker atau dikukus supaya tidak cepat basi.



Anak-anak memang cukup suka kalau Amie masak nasi kuning terutamanya di hujung minggu. Apa yang mereka suka sudah tentulah rasa sambal yang tidak begitu pedas, dan ikan segar. Rasa sambal ikan akan menjadi cacat sekiranya kita gunakan ikan yang tidak segar atau ikan lama yang kadang-kadang terasa gatal bila dimakan.

Kadang-kadang kami makan juga nasi kuning di warung atau restoran. Di sinilah kita akan temui lauk yang agak berbeza, umpamanya lauk sambal ikan seperti ikan selayang, ikan kembung, ikan tenggiri, ikan alu-alu dan sebagainya. Selalu jugalah Amie singgah beli nasi kuning bungkus daun pisang yang dijual di warung-warung tepi jalan sebelum sampai ke tempat kerja. Lain warung, lainlah pula rasa nasi kuning dan sambalnya. Kalau Amie sukakan nasi kuning yang dibeli di satu-satu warung, maka akan berulangkalilah Amie singgah beli.

Kadang-kadang di hari cuti terutamanya pagi minggu kami akan bersarapan di luar, dan pilihan menu yang pertama sudah tentulah nasi kuning. 

 Firdaus memang peminat nasi kuning nombor satu....hiks!

Biasanya kami akan makan habis licin nasi kuning itu!
Namun, kadang-kadang tidak habis juga disebabkan nasi kuning yang terlalu lembik, ada yang tidak masak dan juga ikan dalam sambal yang sudah 'monok'. Monok ini istilah sebelah Encik Suami (Cocos) yang bermaksud ikan yang hampir buruk, sudah lama dan gatal. Ada beberapa kali terjadi, dapat nasi kuning seperti yang Amie nyatakan di atas di kedai atau restoran yang sama. Jadi, pemilik kedai atau restoran perlulah ambil berat tentang rasa dan penyediaan nasi kuning tersebut. Kalau kami yang biasa makan nasi kuning di tempat tersebut, tentu lebih faham dan berharap lain kali makan di situ, ikan yang digunakan tentu lebih segar atau nasi yang dihidangkan tidak lagi terlalu lembik atau ada yang tidak masak. Sayanglah, kalau ada orang yang pertama kali nak makan nasi kuning, tapi dapat hidangan yang mengecewakan. Sudah tentu mereka akan kata, nasi kuning bukanlah sesedap seperti yang diwar-warkan.

Setiap peniaga nasi kuning sudah tentu memiliki resepi mereka yang tersendiri. Hidangan nasi kuning yang lazat sudah tentu akan terus mengundang pelanggan untuk terus berkunjung. 

Rata-rata mengakui nasi kuning enak dinikmati bersama sambal ikan dan juga telur rebus. Walaupun ada pilihan lauk lain, tetapi sambal ikan juga yang menjadi pilihan. Sambal ikan ini pula yang paling sedap kata kawan-kawan dan juga keluarga Encik Suami ialah ikan tuna. Seterusnya ikan kayu atau ikan tongkol. Bagaimanapun, ikan alu-alu dan ikan tenggiri juga sedap dijadikan sambal, selain ikan selayang @ basung, ikan tulai dan sebagainya. 

Selain sambal ikan dan telur rebus, dan adakalanya disertakan dengan sehiris dua mentimun, nasi kuning akan dihidangkan bersama semangkuk kecil sup kosong, dari masakan sup tulang atau ayam. 

Inilah serba sedikit cerita tentang nasi kuning di Sabah.
Seterusnya Amie sambung lagi paparan gambar-gambar nasi kuning yang pernah Amie kongsi dalam blog. Pagi ini sengaja nak ambil semangat untuk masak nasi kuning. Maklumlah, minggu depan in shaa Allah anak-anak bujang akan balik bercuti dari Johor dan Perak. Rindu sungguh suasana makan dan bersarapan bersama-sama! Nasi kuning sambal ikan dan telur rebus sudah tentulah menjadi santapan kegemaran mereka! Jadi, kena rajin-rajinlah masak...ahaks!


Kalau di Lahad Datu, tiada serunding di dalam nasi kuing. Amie jumpa serunding bersama nasi kuning sewaktu di Tawau, ketika beberapa kali bermesyuarat di sana. Menurut rakan di Tawau, memang mereka sediakan sekali serunding bersama nasi kuning, dan kadang-kadang mereka bubuh keropok.







Nasi Kuning Sambal Ikan Tongkol & Serunding Kelapa 




Kalau tak mahu makan nasi kuning dengan sambal ikan, bolehlah pilih lauk lain seperti sambal ayam, sotong, udang dan sebagainya.

Apa pun, setakat ini gandingan mantap nasi kuning sudah tentulah dengan sambal ikan he heheeee!