ADSENSE

Rabu, 20 Januari 2021

Dari Pitas ke Kudat : Bermalam di Kudat Golf & Marina Resort

Hujan sekejap turun sekejap berhenti. Sekejap lebat sekejap renyai-renyai. Kami teruskan juga perjalanan menuju ke Kudat. Encik Suami tidak memandu laju keran pada hari tersebut kami tidak lagi memikirkan untuk singgah di mana-mana. Tujuan kami hanya untuk berehat-rehat saja dan tidak perlu terburu-buru untuk sampai ke tempat yang dituju. Jarak di antara Pitas dengan Kudat ialah sejauh 123km. 

Kedudukan Kudat seperti dalam peta di bawah ini, letaknya di hujung tanduk yang berwarna merah itu. 

Sumber : Google


Sumber : Google

Beginilah suasana sepanjang jalan menuju ke Kudat. Tidak banyak kenderaan yang lalu lalang di sini. Suasanya tenang sahaja. Awan kelabu terus mengiringi perjalanan kami. Di kiri kanan jalan banyak gerai jualan buah-buahan dan ikan kering serta ikan bilis.Teringin singgah di gerai jagung bakar, tetapi disebabkan hujan hasrat itu terpaksa dibatalkan.

Setelah meninggalkan Pitas dan Kota Marudu, kami tiba di Bandar Kudat setelah hampir 2 jam Encik Suami memandu. 

Replika udang gergasi ini menunjukkan Kudat memang terkenal dengan makanan laut!

Akhirnya kami sampai ke destinasi penginapan kami iaitu Kudat Golf & Marina Resort. Kami akan menginap selama 2 malam di sini.

Pemandangan dari beranda lobby hotel. Nampaknya sepanjang hari hingga ke petang kami tidak bertemu dengan cahaya matahari!

Kami disambut dengan cuaca mendung.

Melihat kolam renang ini, Firdaus sudah tidak senang hati!
Jom kita masuk bilik dulu. Bersihkan diri, solat dan berehat seketika.



Air mineral di dalam botol kaca.



Sempat jalan-jalan ke Jetty Marina.

Sesiapa yang ingin bermain golf, sudah tersedia padang golf yang luas dan cantik dengan 18 lubang. Kami berangan hendak ke situ, tetapi disebabkan hujan yang tak pandai berhenti, kami lupakan saja padang golf tersebut.

Petang itu kami turun ke bahagian bawah, dan minum petang di restoran. 

Pemandangan di kiri kanan restoran yang berhadapan dengan swimming pool.




Walaupun hujan gerimis tetapi Firdaus tetap juga mahu masuk swimming pool.

Fairuz rajin melayan Firdaus mandi.

Kalau tidak hujan mungkin ramai pengunjung hotel yang mandi-manda di sini.


Sudah dik!
Habis kejut badan tu!

Keesokan paginya kami bersarapan terlebih dahulu di hotel sebelum meneruskan perjalanan melawat beberapa tempat di sekitar Kudat.



Harapnya, hari ini tidak turun hujan seperti sepanjang dua hari sebelumnya. Nampaknya matahari sudah bersinar di pagi hari. Firdaus pun sudah tidak sabar untuk berjalan.

Singgang Ikan Tudung Periuk @ Telinga Gajah

Suhu dingin hingga ke petang, alangkah enaknya dapat hirup kuah singgang ikan! Teringat Bonda suka masak singgang bubuh daun kunyit untuk tambah aroma masakan. Waktu makan, Bonda hirup kuah singgang dari pinggan nasi. Orang dulu-dulu, begitulah gaya makannya. Hirup kuah dari pinggan makan. Hirup minuman panas dari alas cawan... eh! Masih adakah lagi orang sekarang minum begitu.... ahaks!

Menjelang petang, siapkan hidangan ringkas untuk makan engahari merangkap makan malam keluarga. Kelmarin Encik Suami beli dua ekor ikan buna, siap dibersihkan dan dipotong-potong oleh penjual ikan. Hari ini Amie masak seekor. bahagian kepala dan ekor Amie masak singgang. Isi ikan Amie goreng garam kunyit. Goreng ikan pun tidak garing, sebab nak jaga keenakan isinya yang lembut itu. Kalau ikan begini Abang Farid pun ikut makan. Jadi tak perlulah masak ayam. Ikan buna, nama tempatan. Nama lain bagi ikan ini ialah ikan tudung periuk dan  ikan ikan telinga gajah. 
Amie selalu kongsikan gambar ikan ini. Bagi yang belum pernah melihatnya, ikan buna @ ikan tudung periuk @ ikan telinga gajah rupa parasnya seperti di bawah ini.

Ada saiz kecil dan ada saiz besar. Kalau beli saiz besar biasanya kami minta penjual ikan bersihkan dan potong-potong. Beratnya pula, ada yang pernah kami beli mencecah 4 kg seekor. Ikan ini sedap digoreng begitu saja, dimasak sambal, masak singgal, masak lemak cili padi san sebagainya. Isinya lembut dan bahagian siripnya berlemak. Lebih besar saiz ikan ini, lebih banyak lemaknya di bahagian tersebut.

Bukan selalu dapat beli ikan ini sebab jarang ada di pasar. Kalau kami jumpa, memang tak fikir dua kali untuk membelinya.
Selain masak singgang ikan tudung periuk dan goreng ikan sebahagian ikan tadi, Amie dadar telur campur kacang panjang. Kalau dihidangkan telur dadar kacang panjang, anak-anak akan makan. Tapi kalau goreng nasi campur kacang panjang, dikuis-kuisnya pula bubuh tepi pinggan! Entah apa-apalah budak-budak ni. Sambal belacan tak tinggal, tapi terlebih tomato pula. Hilanglah rupa belacannya. Itulah hidangan makan kami petang tadi.

Ikan Tudung Periuk @ Telinga Gajah Goreng

Telur Dadar Kacang Panjang

Sambal Belacan 

Hirisan Limau Sunkist & Kiwi

Puaslah dapat hirup kuah singgang ikan. Kalau Bonda suka bubuh tambahan daun kunyit untuk aroma yang menyegarkan, Amie tambahkan beberapa helai daun limau purut. Masukkan di akhir masakan, sekadar untuk dapatkan aromanya sahaja. Kali ini Amie tidak bubuh tomato selepas ikan masak, sebaliknya tomato dimasukkan sekali bersama bahan perencah, dan dapatlah rasa sedikit masam manisnya dalam kuah.


Bahan-bahan:
4 kepingan ikan buna @ tudung periuk @ telinga gajah
1 batang serai - diketuk
2 cm lengkuas - diketuk
2 biji tomato - belah dua
7 biji kacang bendi
3 helai daun limau purut - buang ura belakang - ramas sedikit daun
1 labu bawang besar - mayang kasar
3 ulas bawang putih - diketuk
1 keping asam gelugur
4 cawan air
garam / perasa pilihan

Cara memasak:
1. Dalam sebuah periuk, masukkan semua bahan di atas kecuali ikan, kacang bendi, daun limau purut dan garam / perasa pilihan.
2. Jerang sehingga mendidih.
3. Masukkan ikan dan kacang bendi. Masak lagi selama 5 minit.
4. Perasakan dengan garam / perasa pilihan.
5. Kemudian masukkan daun limau purut. Biarkan seketika sehingga daun limau purut berubah warna. Kacau sekali dua, dan padamkan api dapur.

Hirup Secangkir Minuman Panas Di Kala Hujan Petang

Hujan. Rasa dingin. Terlena seketika. Terjaga. Rasa lapar. Ke dapur. Bancuh secawan  air panas dengan Horlick 3 In 1. 

Temankan minuman panas dengan kepingan Nature's Gold Phoenix Egg Roll With Seaweed & Chicken Floss (HALAL). 

Sebenarnya jarang minum Horlicks 3 in 1. Sewaktu sakit hujung tahun lepas, mulut yang pahit tak mahu terima makanan akhirnya dapat dipujuk dengan minuman Horlicks. Apabila mulut menyebut Horlicks, Encik Suami terus belikan Horlicks 3 In 1 (Cereal Drink)  dan juga Horlicks Orginal.  Sebelum itu hanya boleh telan Winter Melon Drink sahaja. 

Cerita tentang Horlicks, teringat setiap kali bersalin dari anak pertama hingga anak keempat, kakak ipar datang melawat ke hospital dan membawakan satu bekas minuman hangat Horlicks. Selepas minum Horlicks hangat, rasa seperti banyak tenaga terkumpul kembali! Pandai betul kakak ipar Amie memilih minuman pemberi tenaga! Bukan satu kali, tapi setiap kali Amie bersalin. Dialah antara orang pertama yang datang melawat. Terima kasih kakak ipar.

Dah minum petang, dah makan biskut tapi hujan masih turun. Mari ambil payung.  Jom ikut Amie blogwalking ke rumah kawan-kawan.

Selasa, 19 Januari 2021

Pitas Bay View

Sebaik sahaja kami meninggalkan R&R Dataran Bengkoka, kami kembali ke Indah Chalet untuk daftar keluar. Hujan terus turun renyai-renyai. Kami menghala beberapa kilometer lagi menuju ke Pitas Bay View. 

Setelah beberapa ketika menunggu huja reda dari dalam kereta, akhirnya kami putuskan untuk keluar meredah gerimis. Sempat rakam beberapa keping gambar sebelum masuk semula ke dalam kereta.


Ketika ini jam sudah menunjukkan angka 11:30 pagi. Awan kelabu di sana sini. Matahari langsung tidak kelihatan.

Pitas Bay View. 
Tak dapatlah melihat pemandangan sekitar dari menara tinjau.
Laut Sulu kelihatan berkabus.

Replika todak gergasi di tepi laut.


Terpaksalah menerima kenyataan tidak boleh turun ke bahagian bawah untuk melihat pemandangan seterusnya.


Kami memutuskan untuk meneruskan perjalanan ke Kudat sahaja memandangkan hujan tidak berhenti dari awal pagi seperti kelmarin. Dan kami akur, jadual lawatan yang kami rangka terpaksa dibatalkan terutamanya untuk berkunjung ke Paniapat Hill.
Amie belanja sajalah gambar-gambar pemandangan di Paniapat Hill yang dikongsikan oleh Pak Google.

Sumber : Google

Sumber : Google

Sumber : Google

Sumber : Google

Hasrat untuk menelusuri jambatan warna-warni di Pitas Mangrove  @ Rosob juga terpaksa dibatalkan.

Google : Pitas Mangrove @ Rosob

Google : Pitas Mangrove @ Rosob