ADSENSE

Isnin, 17 Jun 2019

Coto Makassar Hidangan Lazat di Aidil Fitri

Assalamualaikum.
Perkongsian resepi sebelum beradu...hiks!
Bila melihat gambar-gambar suasana hari raya, terpandang beberapa keping gambar makanan yang terselit di antara beratus gambar yang lain. Salah satunya ialah hidangan Coto Makassar. Biasalah, dalam keadaan sibuk menyediakan juadah dan melayan tetamu di rumah sendiri, memang tidak ada masa untuk mengambil gambar. 

Salah satu hidangan hari raya di rumah terbuka kami ialah Coto Makassar. Buat pertama kalinya Amie hidangkan menu ini untuk santapan ramai. Amie masak dua kali untuk menu ini. Kali pertama untuk hidangan keluarga sebelah Encik Suami, dan kali kedua untuk hidangan kawan-kawan Amie dan juga tetamu Encik Suami. Pada mulanya teragak-agak juga untuk Amie cadangkan menu ini kepada Encik Suami memandangkan sebelum ini Amie belum pernah menjamu tetamu dengan Coto Makassar. Bagaimanapun, Amie yakinkan diri boleh menyediakan Coto Makassar yang 'boleh diterima' oleh para tetamu. Lagipun, selama ini Amie sudah mencuba rasa Coto Makassar dari pelbagai gerai dan warung serta pelbagai daerah termasuk Lahad Datu, Sandakan, Tawau, dan juga Telupid. Dan Amie juga sudah beberapa kali masak Coto Makassar di dapur sendiri dan pernah belajar daripada pembantu rumah MIL suatu ketika dahulu.

Coto Makassar ini Amie hidangkan bersama pilihan daging, paru dan perut lembu. Tetamu juga boleh memilih untuk campurkan dengan suhun atau pun nasi himpit.

Biasanya Coto Makassar dinikmati bersama buras.

Teragak-agaklah pula nak tempah buras sebelum menjelang rasa, akhirnya tak jadi tempah!

Tanpa buras, Coto Makassar ditambah suhun dan nasi himpit juga tetap sedap!
Apa yang penting ialah kuah coto. Kuah coto yang sedap akan mempengaruhi keseluruhan rasa Coto Makassar!

Minta maaf sebab gambar kurang jelas. Gambar tangkap-tangkap begitu saja asalkan ada. Amie masak kuah dalam kuantiti yang agak banyak, maklumlah tetamu yang datang bukan boleh dikira dengan jari.... heheeeee! Seronok sangat bila keluarga dan sanak saudara datang bertandang hingga lupa segala penat lelah di dapur. Bila dah penat, nak makan pun kurang berselera. Bila melihat gambar Coto Makassar semula, terliur pulak dah...ahaks!
Jom kita lihat resepinya di bawah ini. Boleh juga klik di sini: COTO MAKASSAR untuk resepi Amie yang lepas, dalam kuantiti yang sedikit, sesuai untuk sebuah keluarga. Bagaimanapun, Amie buat penambahbaikan dalam resepi kali ini hasil perbincangan dengan rakan-rakan dan hasil 'merasa' Coto Makassar di pelbagai tempat. Untuk hasil Coto Makassar yang sedap, biasanya air basuhan beras yang ketiga akan digunakan. Kebetulannya Amie akan memasak nasi tomato, jadi separuh dari air untuk merebus bahan Amie gunakan dari air basuhan beras. Selebihnya Amie tambah dengan air biasa. Tambahan kacang tanah kisar akan menambah kelazatan kuah walaupun hanya separuh sahaja air basuhan beras digunakan.

Bahan-bahan:
4 kg perut lembu
1 kg peparu lembu
1 kg daging lembu
5 liter air
4 liter air basuhan beras yang ketiga
5 cm lengkuas - tambah 1/2 cawan air - kisar - tapis / perah - ambil airnya
5 batang serai - ketuk
8 cm halia - kisar
garam / perasa pilihan secukupnya

Cara:
1. Rebus perut, peparu dan daging menggunakan air biasa sehingga mendidih.
2. Buangkan air rebusan dan bilas bahan rebusan.
3. Masukkan bahan rebusan ke dalam periuk dan tambahkan air basuhan beras, air biasa, serai, halia, air lengkuas yang ditapis dan garam / perasa pilihan. 
4. Rebus dengan menggunakan api perlahan sehingga kesemua bahan empuk. Kalau gunakan api kuat nanti air rebusan akan cepat berkurangan. Jika ada pressure cooker, gunakanlah. Amie lebih suka gunakan periuk biasa, tidak memaksa bahan rebusan menjadi empuk dengan segera...hiks!

Kalau tak suka perut, dan organ dalaman,  boleh gunakan daging sahaja. Pengunaan bahan tidak terhad, boleh gunakan urat, gantikan dengan daging ayam dan sebagainya. Bila bahan rebusan dah empuk, keluarkan dari periuk. Air rebusan tu jangan pulak dibuang! Biarkan terus mendidih dengan api perlahan. Bahan rebusan nanti bolehlah dihiris ikut saiz yang disukai.

Sementara itu kita sediakan bahan tumisan pulak seperti di bawah ini.

Bahan kisar:
5 labu bawang besar
15 biji bawang merah
15 ulas bawang putih
4 sudu besar ketumbar biji
1 sudu besar jintan putih 
5 batang serai - ambil isinya yang putih - hiris -hiris
1 sudu besar lada putih
8 biji buah keras
3 sudu besar serbuk rempah sup

Bahan lain:
3/4 cawan  minyak 
1.5 kg kacang tanah tanpa kulit- goreng - kisar halus
hirisan daun sup / bawang
bawang goreng
(Penggunaan kacang tanah tanpa kulit akan menjadikan kuah coto berwarna cerah keputihan, manakala penggunaan kacang tanah berkulit akan menjadikan kuah coto lebih gelap keperangan). Kalau tidak ada kacang tanah tanpa kulit, goreng saja kacang tanah biasa, dan kemudian buang kulitnya sebelum dikisar halus.

Cara memasak:
1. Panaskan minyak. Tumis semua bahan kisar sehingga pecah minyak.
2. Kemudian masukkan bahan tumisan tadi ke dalam periuk berisi air rebusan yang sedang mendidih.
3. Seterusnya masukkan kacang tanah goreng yang dikisar halus.
4. Terus didihkan dengan api perlahan selama 10 minit lagi, dan kemudian tambahkan bahan perasa lagi sekiranya perlu untuk menyempurnakan rasanya.
6. Taburkan segenggam bawang goreng dan segenggam daun sup/ daun bawang. Kacau sekali dua. Tutup periuk dan padamkan api dapur.

Inilah rupa kuah Coto Makassar yang sempat Amie ambil gambar di tengah kesibukan suasana di malam hari ketika sanak saudara berkunjung. Untuk menjaga rasa Coto Makassar akan enak dinikmati, kuah hendaklah sentiasa panas. Jadi, Amie hanya mengambil kuah secukupnya sahaja dari periuk besar dipindahkan ke periuk yang lebih kecil untuk dihidangkan. Jika berkurang atau agak sejuk sedikit, Amie akan panaskan kembali dan hidangkan semula.

Antara bahan pelengkap Coto Makassar yang disediakan selain perut,daging dan peparu, nasi himpit dan suhun, dan lebih sempurna dengan adanya hirisan batang leek, hirisan daun sup, bawang goreng dan limau kasturi. Fairuz ditugaskan untuk memastikan apa-apa bahan yang kurang, dan mengisinya semula. Farid pula membantu mencuci pinggan mangkuk di dapur. Alhamdulillah. Anak-anak bekerjasama membantu meringankan tugas melayan tetamu.

Ada lagi satu bahan yang Amie tidak sempat ambil gambar untuk dikongsikan di sini iaitu sambal untuk Coto Makassar. Boleh nampak jugakan sambal tu di dalam gambar di bawah ini, yang kebetulan Amie sempat bubuh di atasnya heheee...! Sambal Coto Makassar ini diperbuat daripada campuran cili padi, cili merah, taucu dan juga buah keras yang dikisar halus kemudian ditumis hingga terbit minyak, dan diperasakan dengan garam / gula / perasa pilihan. Bagaimanapun, Amie lihat tetamu lebih suka mengambil 'sambal kicap' yang Amie sediakan untuk pelengkap Laksa Asam untuk ditambah dalam mangkuk Coto Makassar!

Walaupun ada hidangan lain yang disediakan termasuk nasi tomato, opor ayam, daging masak hitam dan jelatah tetapi nampaknya para tetamu lebih teruja untuk menikmati Coto Makassar dan Asam Laksa. Begitulah ceritanya. Kita belajar dari pengalaman. Setelah seharian berhari raya dan menjamu selera dengan pelbagai jenis makanan yang berat seperti ketupat, rendang dan lemang serta buras, tetamu jarang mencari 'nasi' di waktu malam, sebaliknya mencari hidangan yang lebih berupa sup atau berkuah!

Sekian.
Selingkar kisah di hari raya.

Ahad, 16 Jun 2019

Sambal Belacan Sedap Giler!!!!

Selamat berhujung minggu buat semua.
Masih berhari raya?
Sudah tentu ada yang sedang meneruskan kunjung ziarah dan menghadiri jemputan rumah terbuka.
Amie putuskan untuk berada di rumah sahaja memandangkan belum siap mengemas dapur terutama menyusun pinggan mangkuk dan periuk belanga kembali ke tempat asal! Bukan main seronok memasak pelbagai juadah untuk hidangan rumah terbuka selama beberapa hari, maklumlah Amie buat asing-asing waktu. Untuk keluarga lain waktu, untuk kawan-kawan sendiri dan Encik Suami lain waktu, begitu juga untuk anak-anak yang menjemput rakan-rakan berhari raya di rumah.
Encik Suami, Fairuz dan Firdaus keluar sambung raya ke rumah terbuka rakan Encik Suami. Tinggallah Amie sendiri di rumah. Berpeluh-peluh di dapur, dan bila rasa penat lain pula yang Amie buat! Bila mengemas peti sejuk, terjumpa banyak lebihan cili padi dan cili besar merah hijau! Belacan pun masih banyak! Terus tangan pantas mencari bahan lain untuk buat sambal belacan! Buat banyak, bukan sedikit! Untuk simpanan seminggu dua begitu, jadi kalau nak makan nasi tak payahlah kelam kabut tumbuk sambal belacan lagi! Biasanya kalau pulang dari kerja, masak nasi, goreng ikan atau telur dan masak sayur sedikit, ada tambahan sambal belacan memang lebih dari cukup!

Inilah hasilnya Sambal Belacan yang sudah siap diolah dengan cara mengisar sahaja. Cerita tentang sambal belacan ini, tak perlulah kita 'berkelahi' betul atau salah cara membuatnya. Masing-masing tentu ada resepi keluarga yang tersendiri. Kalau Bonda, lebih suka bakar belacan, kukus bawang dan cili padi dalam periuk nasi ketika nasi mula kering. Bonda suka gunakan cili padi kampung yang warna hijau. Katanya, kalau kukus dahulu cili padi, tidaklah sakit perut kalau makan sambal belacan itu nanti. Itu petua Bonda, dan kami telah menikmatinya sehinggalah remaja, dan setelah hidup berjauhan pelbagai jenislah sambal belacan yang Amie jumpa. Emak mentua pula, kalau buat sambal belacan mesti goreng semua termasuk cili padi, bawang merah, bawang putih dan belacan! Kemudian dikisar halus dan wajib mencampurkan perahan air limau. Limaunya pula MIL gunakan limau nipis!
Rasanya ramai yang pernah mencicipi sambal belacan yang pelbagai! Ada sambal belacan yang ditambah dengan bawang merah mentah, ada campuran kulit limau kasturi yang diparut atau dihiris untuk menaikkan aroma dan sebagainya. Ada yang ditambah dengan asam jawa, dan tidak kurang pula yang menggunakan perahan limau kasturi.

Yang penting, dalam membebel-bebel tadi, sudah siap Sambal Belacan untuk dijadikan stok dalam peti sejuk. Biarkan dahulu beberapa jam, atau semalaman di luar, barulah masukkan dalam peti sejuk supaya bahan yang terkandung di dalamnya menjadi mesra dan sebati. 
Amie gunakan belacan dari Papar, belacan asli keluaran tempatan Sabah Negeri di Bawah Bayu. Rasa dan warnanya memang berbeza sedikit berbanding belacan dari Malaya. Belacan Papar kurang sedikit rasa masinnya, dan warnanya pula lebih kemerahan. Walaupun kurang masin, tapi kena tambah juga garam dalam olahan sambal belacan untuk rasa yang lebih ummpphhhh!
Jom kita lihat resepi Sambal Belacan hasil olahan air tangan Amie di bawah ini.

Bahan-bahan:
5 tangkai cili merah - belah 2 dan buang biji
5 tangkai cili hijau - belah 2 dan buang biji
50 biji cili padi
3 labu bawang merah besar - buang kulit dan belah 6 - bakar / panggang
10 ulas bawang putih - buang kulit - bakar / panggang
100 gram belacan - bakar / panggang
1 sudu besar pati asam jawa - bancuh dengan 1/2 cawan air masak
3 biji limau nipis - perah jusnya
6 biji limau kasturi - perah jusnya - buang biji / tapis - ambil 3 biji kulitnya dan hiris nipis
4 sudu besar gula pasir
2 sudu kecil garam - kalau belacan sudah sedia masin, kurangkan garam
2 sudu kecil serbuk perasa


Amie panggang / bakar belacan, bawang putih dan bawang merah besar di dalam kuali dengan menggunakan api kecil. kalau nak gunakan bawang merah kecil pun boleh. Ikut citarasa masing-masing. Penggunaan bawang dalam sambal belacan akan memberikan rasa manis semulajadi.

Beginilah rupa bawang merah besar, bawang putih dan belacan yang telah dipanggang / bakar. Tentang belacan itu, gunakan sajalah belacan kegemaran masing-masing yang ada di dapur. Jangan risau kalau tak ada belacan Papar..... hiks!

 Bahan-bahan yang Amie gunakan untuk menghasilkan sambal belacan.

Limau kasturi dan limau nipis ini, jangan lupa perahkan jusnya, dan tapis supaya biji limau tidak termasuk ke dalam bahan sambal yang lain.

Limau nipis ini tak ada bijilah! Mungkin jenis limau kapas!

Sepiring belacan campur bawang putih dan bawang merah besar panggang sudah sedia menyerah diri untuk dikisar bersama cili...hiks!

Amie suka buang biji cili merah dan hijau. Kalau tak mau buang pun tak apa. Tidak menyalahi undang-undang dan peraturan mengolah sambal belacan...ahaks! Cili padi pula, gunalah mana yang disukai. Ada yang suka gunakan cili padi kampung, cili padi minyak dan sebagainya. Kalau boleh Amie tidak mahu menghasilkan sambal belacan yang terlalu pedas! Kepedasan itu sungguhnya boleh membunuh keenakan rasa ketika menikmatinya. Tapi kalau anda jenis hantu cili padi, kalau tak terasa pedas sehingga mengalirkan airmata itu terpulanglah...hahahaaaa!

Jangan lupa tambahkan pati atau pes asam jawa. Kalau dah cukup rasa dari jus limau kasturi atau limau nipis, tak perlu tambah asam jawa. Tapi Amie kena tambah pati asam jawa sebab perahan jus limau nipis dan limau kasturi tidak mencukupi.

Wokey.... 
Semua bahan sudah tersedia. Jus limau nipis dan limau kasturi, pati asam jawa yang dibancuh dengan setengah cawan air, gula, garam, serbuk perasa dan juga hirisan kulit limau kasturi. 
Kita lihat cara olahannya:
1. Masukkan kesemua bahan seperti belacan, bawang putih, bawang besar merah, jus limau, bancuhan air asam jawa, garam, gula dan serbuk perasa ke dalam pengisar.


2.  Kisar hingga halus.
3. Kemudian masukkan cili padi, cili merah dan cili hijau.

4. Kisar sekali lagi kesemua bahan. Jika sukakan sambal belacan yang hancur lumat seperti MIL selalu buat, kisarlah sehingga halus. Jika tidak, kisarlah agak kasar sedikit seperti gambar di bawah.
5. Keluarkan sambal belacan yang telah dikisar, dan masukkan kulit limau kasturi yang telah dihiris nipis tadi. 
6. Tambahkan sebarang perasa seperti jus limau, garam, gula dan sebagainya sekiranya sambal belacan belum memenuhi piawaian citarasa masing-masing.

Inilah hasilnya sambal belacan yang biasa kami buat dengan menggunakan belacan Papar. Warnanya lebih kemerah-merahan. Untuk menyimpannya sebagai stok dalam peti sejuk, biarkan dahulu di antara 3 hingga 5 jam sebelum di simpan dalam peti sejuk. Kalau suka, biarkanlah semalaman.

Sabtu, 15 Jun 2019

Cara Membuat Sambal Kuini Yang Sedap!

Aduhai!
Setelah perut melayan segaa rendang, ketupat dan lemang, kini tibalah masanya untuk menikmati sepuasnya lauk harian yang sememangnya sentiasa mengundang selera! Petang ini Amie jamu tetamu yang bertandang ke dapur maya ini dengan Sambal Kuini! Bawa nasi masing-masing ehhh... ikan masin ke, sayur bening ke...hiks!

Dari malam tadi berangan untuk buat Sambal Kuini. Alhamdulillah, selesai kemas dapur dan masak untuk hhidangan tengahari, buka tudung saji sudah tersedia semangkuk Sambal Kuinin!

Kecur liur tak? Haa... cepat-cepatlah cari buah kuini di kebun atau dusun, atau di gerai buah-buahan hahaaaa.....! Pastikan buah kuini masak. Kalau tak mahu yang masak ranum, yang mengkal pun boleh. Pendek kata ikut citarasa masing-masinglah. Amie tak ada pilihan sebab semua buah kuini dalam bakul sudah masak ranum! Rasanya pun sangat manis! Dah puas makan begitu saja, eloklah buat sambal pula.

Semua orang dah tahu cara membuat sambal kuini, sama saja seperti membuat sambal mangga, binjai dan buah-buah lain. Bahan-bahannya pun ikut citarasa masing-masing juga. Ada yang bubuh cili merah campur cili padi. Ada yang bubuh cili padi saja. Ada yang tambah bawang dan sebagainya. Kalau rasa kuini ada sedikit masam, tak perlulah tambahkan asam jawa atau perahan limau kasturi, tapi kalau nak tambah juga tidak ada salahnya. Oh! Sedapnya Samnal Kuini. Tak sabar nak tulis resepinya...hihihiiii!

 Amie gunakan dua biji buah kuini yang sudah masak. Isinya manis!

Jadi, Amie tambahkan perahan limau nipis. untuk seimbangkan rasanya agar sebati dengan rasa masam, manis, masin dan pedas. Wokey, Amie tuliskan resepinya di bawah ini.

Bahan-bahan:
2 biji buah kuini masak - kupas kulit - cincang
2 biji limau nipis - perah jusnya
3 cm belacan - bakar
2 biji cili merah - buang biji
2 biji cili hijau - buang biji
15 biji cili padi - campur hijau dan merah
garam / gula / perasa pilihan secukupnya



Amie gunakan belacan Papar. Baunya tidak sekuat belacan biasa yang Amie selalu gunakan. Warnanya merah asli. Belacan Papar memang terkenal di Sabah kerana rasanya yang sedap, tidak begitu masin, tiada bahan pengawet dan tiada bahan tiruan digunakan. Belacan Papar diperbuat daripada anak udang atau bubuk.

Kalau suka pedas, boleh tambah cili padi. 
Untuk dua biji buah kuini, cukuplah dengan bahan yang Amie digunakan ini, sebab kalau lebih pedas atau terlebih cili padi hilanglah nikmat rasa kuini...hiks! Amie inginkan rasa Sambal Kuini yang cukup rasa pedas-pedas manja, ada rasa masam, lemak manis dan masin.

Buah kuini yang sudah dibersihkan, dikupas dan dicuci dan kemudian cincangkan ikut saiz yang disukai. Ada yang suka cincang kasar dan ada juga yang suka tumbuk sekali bersama sambal belacan.

Wokey....
Semua bahan sudah tersedia. Marilah kita cari lesung!

Cara:
1. Masukkan cili merah, cili hijau, cili padi, belacan bakar, garam/gula/ perasa pilihan ke dalam lesung.
2. Tumbuk kesemua bahan tetapi jangan terlalu lumat.
3. Gaulkan bahan tumbuk bersama cincangan buah kuini.
4. Perahkan limau nipis.
5. Gaul sebati.
6. Masukkan dalam mangkuk, dan sedia untuk dinikmati.


Oleh kerana rasa buah kuini sudah cukup manis, bila ditambahkan perahan limau nipis yaaa... ampuuunnn! Sedapnya! Tambahan gula / garam, / perasa pilihan yang ditumbuk bersama dalam lesung membangkitkan rasa yang sukar untuk digambarkan! Sangat sedap!

Jemput!

Aidil Fitri 2019

Farid sudah terbang, kembali ke kampusnya di UTP.
Yang ditinggalkan hanyalah wangian mawar yang dibelinya sebelum menjelang hari raya untuk menambah aroma lebih nyaman di ruang tamu.
Begitu juga Fuad, awal satu jam terbvang mendahului Farid dari Airport Tawau ke Johor, meneruskan perjalanan darat hingga ke UTHM.
Tinggallah Fairuz dan Firdaus, kami suami isteri di LD menghitung waktu, menunggu cuti semester Farid an Fuaf.
Jom cerita tentang sambutan hari raya.
Aidil Fitri 2019 ini kami sekeluarga memilih warna kuning diraja untuk menyambutnya bersama keluarga sebelah Encik Suami di LD.

Waduh!
Silau mata!



Bergambar kenangan di pagi Syawal bersama sanak saudara yang sempat ditemui di rumah adik ipar. Di sinilah keluarga Encik Suami akan berkumpul di pagi raya setiap tahun setelah pemergian MIL & FIL.

 Ambil gambar kenangan mana yang dapat sahaja. Bukan mudah untuk menyusun atur...hiks!



Sudah tentunya anak-anak yang berasa sangat gembira! Dapat bertemu sepupu sepapat, dapat pula duit raya!

 Bukan sahaja anak-anak kecil, yang dah besar bujang pun seronok beratur nak dapat duit raya!

Dalam kita bergembira di hari raya, sudah pasti ada yang berduka. Di sebelah kiri Amie, isteri anak buah kelihatan sayu wajahnya. Dia baru kehilangan anak kecilnya yang masih bayi, dan pada hari tersebut  genap 7 hari pemergian anak yang disayanginya. Di kanan Amie pula, anak buah juga yang telah kehilangan ibunda tercinta, iaitu kakak ipar Amie pada akhir Februari lepas dan ketika ini sudah 102 hari pemergiannya. Moga roh kedua-duanya (Nenda dan cucunda) tenang berada di salah sebuah taman-taman syurga Allah. In shaa Allah.

Terpikat dengan warna merah kuning!
Bendera negeriku!

 Mari kita bergambar dengan baju raya warna merah kuning!

 Baju kuning, keluarga kecil Amie, bersama keluarga adik ipar berbaju merah.




 Sempat menziarahi pusara keluarga terdekat yang telah menemui-Nya


Di sebalik wajah ceria Huda dan Ummi, nun di sana kesedihan terpancar pada wajah Nanang dan Azwa serta Ayen.

Bersabarlah di atas dugaan Allah ini Nanang.

Hannan Aira Hannani sedang menunggumu dik di pintu syurga! Ujian Allah ini sangat sakit, tapi dik, kau sudah punya saham akhirat. Bertabahlah.
Azwa, in shaa Allah akan bertemu lagi dengan arwah mama di syurga Allah!
Sebenarnya selepas 3 bulan pemergian kakak ipar (ibu Azwa), menyusul pula cucunya yang belum pun berusia 40 hari. Apa tidak sedihnya, hari ini genap 7 hari Hannan Aira Hannani pergi meninggalkan ibu dan ayahnya.


Ayah Hannan Aira Hannani sempat membersihkan beberapa buah pusara keluarga di situ. Teringat 7 hari lepas, ketika arwah anakandanya dikebumikan, anak buah kami ini pengsan di tepi kuburan.

Moga Pak Muaz dan Mak Muaz redha dengan ujian ini.



Kami beraya di rumah keluarga terdekat, dan seperti biasa hidangan wajib yang disediakan termasuklah buras dan sate.


 Sate ayam dan sate rusa!


 Bujang-bujang bergaya di hari raya.


Bujang yang satu ini memang tak boleh jauh dari Mommy!

 Sambung raya di rumah kakak ipar.



 Mencari warna kuning merah!

 Simpan gambar-gambar buat kenangan anak cucu.




 Sekian, cerita merah kuning di hari raya!

Seronok sangat beraya sampai Firdaus akhirnya tertidur keletihan!
Jumpa lagi.