ADSENSE

Ahad, 13 Oktober 2019

Ulang Tahun Tiga Bujangan

Sekadar coretan kenangan di petang hari.
September sudah berlalu.
Ada kenangan di bulan September.
Bukan kenangan untuk diri sendiri, tetapi kenangan buat Encik Suami dan anak-anak kami.

3 bujangan kami menyambut ulang tahun pada bulan yang sama setiap tahun, September.
Mereka bertemu, berkelahi, bergurau senda pada Aidil Fitri lalu di LD, dan kemudian bertemu kembali pada Aidil Adha, Ogos di kampung laman. Kampungku nan tercinta, Bukit Hijau, Jeram, Selangor.


Inilah tiga bujang kami yang lahir pada bulan September selang tiga tahun. Bermakna tahun 2019 ini, Farid berumur 24 tahun, Fuad 21 dan Fairuz 18.

Dan rezeki Allah, datang si kecil Firdaus 12 tahun kemudian, selepas kelahiran Fairuz. Tarikh lahirnya bukan pada bulan September, tetapi pada bulan Mac, 22 menyamai tarikh Seniman Agung P. Ramlee.
Tiap kali tibanya hari ulang tahun bujang-bujangan kami, memang tak menang tanganlah kami membuat persediaan untuk mereka. Bila meningkat remaja, masing-masing lebih gembira menyambut hari ulang tahun dengan menambah bilangan tetamu, selain sanak saudara, mereka jemput rakan-rakan sebaya.  Mereka seronok, kami pun tumpang seronok sama!
Itu semua kenangan lalu.... yang indah, yang meriah tapi kini hanya mampu menatap gambar sahaja.
Awal September, Farid sudah 'menghadiahkan' hari jadi adik-adiknya. Fuad dan Fairuz dikirimnya RM100 setiap seorang. Walaupun belum bekerja, dan masih bertungkus-lumus menyiapkan penyelidikan untuk ijazah sarjananya, tapi masih dapat selitkan RM buat adik-adik kesayangannya. 
14 September 2019. Ulang tahun Fuad. Tengah malam, ketika semua lena, ucapan dititipkan buatnya.
Seawal pagi, selepas waktu Subuh.... Fuad buat video whatsapp. Semua HP dihubungi. Firdaus tak dapat dihubungi sebab tak ada HP...ahaks! Barangkali dia teringat tahun-tahun sebelumnya, kemeriahan menyambut ulang tahun bersama keluarga. Kami pun ucapkanlah ulang tahun buat bujang kedua ini yang jauh nun di Parit Raja.

 Sebelah malamnya pula, dikongsikan gambar burger. 

Katanya, kawan-kawan turut meraikan ulang tahunnya di Wacha Burger, di Jalan Parit Botak.

 Okey dik!
Sudah 21 tahun umurmu.

Jangan lupakan kewajipan sebagai seorang Muslim, solat jangan tinggal. Belajarlah rajin-rajin. Kurangkan tidur. Selalu berolahraga. Berjimat cermat ketika berbelanja.

 19 September 2019.
Bujang ketiga, Fairuz pula genap 18 tahun.
"Mommy! Hari ini hari jadi saya. Kita makan KFC ya?"
Itulah ayat pertamanya sewaktu membuka pintu kereta, sekembalinya dari sekolah.
Aduhai.... dengan muka letih, berpeluh, berminyak-minyak, tak sempat balik rumah, kami terus ke KFC.
Selamat ulang tahun dik!
Belajar rajin-rajin! Jangan asyik tidur, game..... memanjang! Solat jangan dilambat-lambatkan! Kerja sekolah kena siapkan sebelum tidur. Banyakkan latih tubi! Hujung tahun nanti STPM Semester 1.
Hurrrmmm... terasalah pulak kita ni kaki bebel!

Tak tinggal gambar budak kecil Firdaus. Abang yang sambut birthday, dia yang bersungguh-sungguh makan KFC...hiks!

30 September 2019.
Ulang tahun bujang sulung kami yang ke 24.
Katanya, dia sambut sendiri birthdaynya merangkap makan tengahari di McD.
Tiada bebelan panjang sempena ulang tahunnya. Sekadar ucapan pendek di tengah malam: Jadilah abang mithali buat adik-adik.

 Malamnya pula, kawan meraikannya makan-makan di Nandos.

 Esoknya, kawan-kawan yang lain pula meraikannya di Seoul Garden.


 Ada sepotong kek sempena ulang tahunnya. Katanya seorang rakan keturunan Cina belanja sempena birthdaynya.

Sekian.
Coretan rasa di senja nan hening.
Angin... sampaikan salam rinduku buat anak-anakku di seberang sana!



Jumaat, 4 Oktober 2019

Pelari Tercorot!

Nampaknya dapur dah mula sepi.
Jarang-jarang masuk dah.
Tak ada alasan lain. 
Sibuk.
Banyak kerja-kerja yang terpaksa disiapkan di rumah.
Harapkan Fairuz untuk masak....hiks!
Sebelum Fuad balik ke Johor, bujang satu inilah yang agak rajin ke dapur. Tapi selalu merendah diri. Katanya masakannya tak sedap. 
Hurrmmm... kalau dah lapar, sedap tak sedap tolak tepi. Yang penting perut perlu diisi.
Maka.... tak dapatlah ambil gambar-gambar masakan buat sementara waktu.
Apa pun, sehingga mood masak-masak datang kembali, marilah layan dulu kisah Pelari Tercorot di bawah ini!

Ini cerita lama. 4 Ogos 2019. Gatal kaki nak ikut larian 5km. Seawal 5:30 pagi Kam sudah sampai depan pagar rumah, bawa kita ke lapangan Sekolah Menengah Cina, LD.

Lebih 200 penyertaan untuk memeriahkan larian ini.
Ketika berlari (jalan laju sebenarnya), teringat-ingat kisah arnab dengan kura-kura. Bayangkan pelari yang lain semuanya itu arnab yang tertidur di bawah pokok tepi jalan pada kilometer ke 4.5! Dapatlah diri ini sebagai sang kura-kura memintas dan meninggalkan mereka! Hahaaaaa....!


Namun keajaiban itu tidak terjadi!
Dan memang tidak akan terjadi!
Biarlah daku menamatkan larian ini dengan caraku yang tersendiri, dengan kemampuan dan kudrat wanita awal usia emas...kihkihkihhhh!
Kawan-kawan memanglah entah di mana!

Tentunya masing-masing sudah sampai ke garisan penamat!


 Sampailah juga ke garisan penamat, dan dapat medal tertulis: Respect Your Body -  Awareness Run 2019. Hahaaaa... lepas lari, ramai-ramai serbu restoran di Fajar cari teh tarik dengan roti canai!

15 September 2019.
Ikut larian lagi.
Kali ini sejauh 5.2 km.
Penyertaan melebihi 400 orang.
Seperti sebelumnya, sebelum matahari terbit, Kam sudah sampai depan pagar rumah, angkut kita sekali ke padang Taman Bandar @ Taman Katak.

Tak fikir lagi dah tentang arnab atau kura-kura. Corot pun corotlah! Kena terima hakikat, diri tu sudah kurang tenaga. Badan pun comel montel semacam! Kih kih kihhhh! Tapi orang tak tau, si montel ini pernah johan merentas desa dalam kejohanan sukan sekolah abad ke -20 yang lalu! Itu tenaga ketika masih bujang! Jadi ketua rumah sukan pula. Rumah Biru. Rumah Kinabalu. Dah ada anak satu pun ikut juga larian merentas desa, tapi dapat nombor 2! Tak sedar diri pula waktu itu.... terlupa baru 3 atau 4 bulan bersalin abang Farid! Adeeehhh! Nasib baik okey... taklah turun peranakan dan sebagainya. Hurrrmmm... kalau boleh ingin ulangi kenangan lalu, pernah johan pertandingan ping pong dalam acara sukan PSKPPS!

Kiranya ada jugalah sejarah kecergasan diri suatu waktu dahulu!

 Merancang untuk acara larian yang seterusnya.
Rasanya, lepas ini nak ikut aktiviti lainlah pulak....ahaks!

Lepas lari, ajak Kam jalan-jalan masuk kampung. Jumpa gerai sate. Makan sate dulu dengan gado-gado. Order 20 cucuk sate dengan 2 bungkus gado-gado. Bawa pulang. 

Sampai rumah, Encik Suami tanya:
Ikut larian atau makan-makan?
Kita jawab: Lepas buang 300-400 kilo kalori, kita tambah semula 2000 kilo kalori...ngeeee!

Terima kasih kerana sudi baca Pelari Tercorot sampai habis!

Sabtu, 28 September 2019

Ikan Bayan Masak Sambal (Versi Cocos)

Jumpa lagi.
Dah hujung-hujung tahun ini, rasa malas pula nak masuk dapur maya.....hiks!
Alasan sama, banyak kerja nak disiapkan. Bila sehari dua hari, tak buka dapur, maka akan banyak harilah tertutup pintu dapur sehinggalah ke hari ini.
Hari ini nak kongsikan resepi Ikan Bayan Masak Sambal Versi Cocos, masakan sebelah Encik Suami yang MIL suka sangat masak waktu kenduri-kendara di kampung.

Sesiapa yang tak kenal lagi ikan bayan, di bawah ini Amie kongsikan gambarnya. Sebelah Encik Suami panggil ikan dongol. Ini saiz kecil. Ada yang saiz besar. FIL selalu beli saiz besar, dan ada sekali tu FIL bawa pulang kepala ikan dongol seberat 6 kg! Bayangkan betapa besarnya ikan ini! Kata FIL, bahagian kepala ikan dongol yang paling disukainya ialah bahagian pipinya!

   Hasil carian imej untuk IKAN BAYAN AMIE'S LITTLE KITCHEN
Bahan-bahan:
2 ekor ikan bayan seberat 600 gram - bersihkan dan potong 2 - lumur dengan sedikit garam dan serbuk kunyit - ketepikan
2 cawan santan cair
1 cawan santan pekat
2 biji limau nipis - perah jusnya
garam / perasa pilihan
minyak

Bahan kisar:
15 biji cili kering - rebus terlebih dahulu
5 biji bawang merah
3 biji bawang putih
3 sudu besar ketumbar biji

Cara:
1. Ikan hendaklah digoreng setengah masak. Ketepikan.
2. Tinggalkan lebih kurang 4 sudu besar minyak bekas gorengan ikan tadi. 
3. Tumis semua bahan kisar hingga pecah minyak.
3. Masukkan santan cair. Biarkan mendidih.
4. Masukkan ikan dan kemudian tambahkan santan pekat.
5. Masukkan garam dan perasa.
6. Tuangkan jus limau nipis.
7. Kacau sekali dua, dan kemudian padamkan api dapur.

Bayangkan rasanya!
Hasil campuran ketumbar dan jus limau nipis!
Itulah yang membezakan sambal ikan yang biasa dengan sambal ikan versi Cocos!

Isnin, 16 September 2019

Kids Colouring Competition

Selamat menyambut Hari Malaysia.
Moga hidup kita tambah aman dan makmur!
In shaa Allah.

Cerita sudah berlalu.... 31 Ogos 2019.
Firdaus terpilih (5 orang dari Tadika Chang Quing) untuk ikut serta pertandingan mewarna kanak-kanak, amjuran The Art Studio sempena perasmian pembukaannya oleh pengetuanya, Steve Chong di Perdana Square, Lahad Datu.

Pertandingan bermula pada pukul 9 pagi.
8:30 pagi, Firdaus sudah sampai untuk pendaftaran.

 Banyak peserta dari tadika swasta dan murid sekolah rendah sekitar LD.
Murid-murid sekolah rendah, bawah umur 9 tahun (kalau tak silap) dari SJK (C) akan bertanding di bawah khemah, berhadapan studio.

 Manakala kanak-kanak tadika pula di dalam studio, tingkat atas.

 Sewaktu kami tiba, tercengang juga sebab melihat ibu bapa bawakan kerusi dan meja untuk anak-anak mereka. Kami sangka sudah disediakan meja dan kerusi....hiks!


Mungkin berlaku sedikit salah faham, jadi kumpulan dari tadika Firdaus tidak ada yang membawa kerusi atau meja! Memandangkan hanya tinggal beberapa minit untuk pertandingan, Encik Suami hanya sempat mencarikan kotak sebagai lapis kertas mewarna. Pesan Encik Suami kepada Firdaus. Buat yang terbaik dik. Tak ada kerusi dan meja bukan bermakna adik tak boleh buat!
Ketika pertandingan bermula, semua ibu bapa diarahkan untuk meninggalkan ruangan tersebut. Masa diberi selama 2 jam untuk mewarna. Jadi, kami pun jalan-jalan sekitar Perdana Square dan bila terjumpa restoran, kami masuk ke situ untuk membasahkan tekak.
Sekembalinya ke tempat pertandingan, kami tak dapat melihat hasil Firdaus disebabkan begitu ramai ibu bapa yang berasak-asak di situ. Kata Firdaus, dia mewarna Jalur Gemilang dengan bunga!

Encik Suami kata, kita tunggulah sampai keluar keputusan. Tak menang tidak apa. Namanya pun pertandingan. Jadi, sementara menunggu keputusan diumumkan, sempatlah Firdaus menyaksikan tarian singa sempena perasmian Art Studio di situ.
Cuaca sungguh terik!

Anak-anak kecil memang suka melihat acara meriah seperti ini. Walaupun panas membahang, tapi diredah juga untuk melihat aksi 2 ekor singa tersebut!

 Rasmilah sudah pembukaan The Art Studio.

 Panas, berpeluh, lari sana, lari sini mengejar singa.....


Patuh betul arahan.... kanak-kanak berbaris di belakang singa, dan mereka berpeluang untuk melihat serta menyentuh dan bergambar dengan singa-singa secara lebih dekat.


Merah terbakar muka Firdaus! Tak berhenti bermain kejar-kejar dengan kawan-kawan dan juga mengekori singa-singa!

Walaupun tak faham bahasa Cina (Mandarin) yang digunakan sepenuhnya semasa pengumuman para pemenang, tapi bila dengar nama Firdaus disebut, maknanya adalah tu hadiah yang dia dapat!

Tahniah Firdaus!
Dapat juga hadiah walaupun hanya tersenarai sebagai 10 pemenang saguhati.

 Dia pun menagih janji!
Kalau dapat hadiah kena bawa makan di KFC.
Ayoookkk!!!!



 Huuurrrmmm.....
Bila besar nanti bolehlah belek-belek entri ini sebagai kenangan ya sayang.

Jumaat, 13 September 2019

Sotong Kurita Masak Lada Hitam

Jalan-jalan cari ikan, terbeli pula seekor sotong kurita beratnya melebih 1 kilogram!
Sebelum ini hanya meratah sotong kurita hasil air tangan MIL sahaja. Ataupun dari lauk-pauk nasi berkat.
Memang suka makan sotong kurita, tapi saiz kecil seperti yang dihidangkan di conveyor Sushi King. Sanggup ambil berpiring-piring!
Yang nak dimasak ini saiz besar, saiz yang biasa dibeli oleh FIL!
Tak apalah. Masak sahaja. Amie masak separuh sahaja sotong kurita. Amie tambahkan petai. MIL tak bubuh benda lain selain halia, bawang putih, bawang merah dan lada putih dalam jumlah yang banyak! Jangan lupa air asam jawa. Hasil air tangan MIL memang mengancam selera! Terasa asam dan pedas lada putihnya! Tapi kali ini Amie gunakan lada hitam pula.
Nanti Encik Suami jadi pengadilnya.... hiks!


Bahan-bahan:
600 gram sotong kurita - bersihkan - potong ikut suka
1 cawan isi petai
1 sudu besar pati asam jawa - bancuh dengan 600 ml air
4 sudu besar minyak
garam / gula / perasa pilihan

Bahan tumbuk / kisar:
3 ulas bawang putih
5 biji bawang besar
4 cm halia
1 sudu besar lada hitam

Cara memasak:
1. Panaskan minyak.
2. Tumis bahan kisar hingga pecah minyak.
3. Masukkan sotong kurita, dan kacau rata.
4. Tambahkan bancuhan air asam jawa.
5. Perlahankan api, dan tutup kuali.
6. Masak sehingga kuah menjadi pekat, dan sotong kurita agak lembut.
7. Masukkan petai, garam / gula / perasa pilihan.
8. Gaul rata, dan apabila petai berubah warna, padamkan api dapur.

Sotong kurita yang sedikit liat ini sedap diratah begitu saja!
Teringat MIL selalu sebut GURITA!