Isnin, 2 Mac 2015

Ekspedisi Menawan Puncak Kinabalu (Episod 10) : Perjalanan (II) Dari Pondok Timpohon ke Laban Rata

Teman-teman yang lain meneruskan pendakian....  walaupun keletihan sudah terasa, namun berbekalkan semangat dan harapan untuk menawan puncak Kinabalu, mereka tetap teruskan langkah kaki... biar pun terasa berat, amat perlahan... namun terus pandang ke hadapan kawan-kawan! Ayuh!
(Gambar-gambar Dominican Hikers adalah ehsan rakaman dari kamera dan telefon bimbit rakan-rakan ekspedisi).
Sementara menunggu Nano dan Bell muncul, jom kita ekori kawan-kawan yang lain....

Wadeeehhhh.... nampak letih tapi jelas semangat mendaki terpancar di wajah masing-masing! Good job brader Ramlee... Faiz, Darwisah, Jamasri & Fauzan!


Ini dia tongkat untuk mendaki... tongkat bukan sebarang tongkat! Ada waktunya menjadi tongkat sakti. Betulkah Ramlee?
 
Tu diaaaa.... tongkat sakti sedang berfungsi!
Boleh Ramlee bantu tarik Cynthia! 
Apahal dengan tongkat kamu itu Jill..... jadi kaki tiga ya!


Wokeeeyyyy.... senyum... jangan tak senyum Azman! In shaa Allah segalanya akan berjalan lancar!

Dan kita kembali semula ke trek kami yang telah lama ditinggalkan kawan-kawan....
Selepas meninggalkan Pondok Ubah, Amie meneruskan perjalanan sehingga ke Pondok Lowi. Oh... ya... Pondok Ubah mendapat nama sempena nama pokok jambu hutan yang menjadi makanan tupai serta lotong merah  atau dikenali sebagai 'maragang' di kawasan ini.  Dalam perjalanan yang asyik terhenti-henti mengambil gambar itulah akhirnya Amie terpandang Nano sedang mengiringi Bell di belakang! Bell kelihatan pucat. Membisu seribu bahasa, tapi terus melangkah perlahan-lahan.

Kenapa lambat sampai Nano?
Bell kata jantungnya....
Kenapa jantungnya????
Dia kata degupan jantungnya kuat... berdebar kencang!
Haaa... jadi?
Nano menggerakkan kedua belah bahunya sebagai jawapan.
Oh! Nano begitu mengambil berat tentang Bell.... setianya Nano mengekori setiap langkah Bell. Bell berhenti, Nano ikut berhenti.
Bila Amie tanya, kenapa tak terus jalan... bukankah Bell ada Joe (mountain guide yang mengiringinya). Ini jawapan Nano:
Macamana.... tak kan saya nak tinggalkan Bell sorang-sorang.
(Dan di belakang Bell terus mengekor Malim Gunung yang merangkap porter membawa barang-barang kami hingga ke Laban Rata.)


11:22 pagi di Pondok Lowi... Nano berehat sebentar sementara menunggu Bell tiba. Apa kata kita tambah sedikit ilmu pengetahuan selain cerita mendaki....
Adapun... Pondok Lowi ini, tempat Nano hendak bersandar di tiang itu (seluar biru membelakangkan kamera) dinamakan sempena nama periuk kera 'Nepenthes lowii' yang boleh ditemui di sekitar kawasan ini. Perkataan 'lowii' diambil daripada nama Sir Hugh Low, orang yang pertama direkodkan mendaki Gunung Kinabalu pada tahun 1851. Kawasan ini terbentuk daripada batuan jenis metamorf. 
Sepanjang pendakian melalui kawasan ini kita akan melihat pemandangan dari pelbagai jenis tumbuhan, yang namanya juga diambil sempena nama Sir Hugh Low.... terutamanya perkataan 'lowi'

12.29 minit pagi... kulihat Bell dengan tongkat di tangan kirinya, dan dengan penuh usaha meneruskan pendakian.
Bell... kuat sungguh semangatmu!
Seringkali kuterlihat Bell menghentikan langkahnya.... merenung jauh ke hadapan, dan kemudian mengatur semula langkahnya. Itulah yang dilakukannya sehinggalah......

Bell tak ada tenaga.... tak mahu minum, tak mahu makan, beritahu Nano.
Bell mengadu pening... nak muntah!
Dan Nano dengan penuh sabarnya memujuk Bell untuk makan sedikit bekalan yang dibawa. Dikeluarkannya roti... dikeluarkannya kacang! 

Oh!....

Sementara itu, mari kita terus tambah ilmu pengetahuan tentang Gunung Kinabalu ini. Selepas melewati Pondok Lowi, anda akan sampai ke Pondok Mempening pula. Nama mempening ini diambil sempena nama pokok mempening atau oak yang berkeluarga dengan fagaceae.

Sampai di sini anda akan merasa perubahan suhu yang semakin sejuk. Untuk pengetahuan semua juga, suhu akan menurun sebanyak 1'C setiap pendakian sejauh 100m julat ketinggian (altitud). Jika dibandingkan dengan kawasan rendah dan tinggi, catatan jumlah hujan pada ketinggian ini adalah paling tinggi...

Itu sebabnya Bell rasa pening, rasa ingin muntah... sebab semakin lama oksigen semakin berkurangan!

Dan itu sebab juga....... adakalanya terdengar tiupan angin menderu dengan kuat, suasana tiba-tiba berubah suram, berkabus dan angin meniup dingin!

Jenis batuan disini masih terdiri dari jenis metamort, dan jika anda bernasib baik anda akan temui katak!

 Kami jumpa banyak tupai jinak!
Ada dua jenis tupai di sini.... Tupai Tanah Hitam dan Tupai Tanah Kinabalu. Tak tahu apa jenis tupai yang kami temui ini.


Rupanya sebelum kami tiba, Azman sudah jamu tupai-tupai di sini!
Ketika ini... mungkin Azman dan kawan-kawan yang lain sudah tiba di Laban Rata!


Sementara menunggu Nano mengiringi Bell, Amie sempat tangkap gambar periuk kera yang berhampiran trek.

13:29 minit petang....
Nano dengan semangat setiakawannya terus mengiringi Bell. Dibawanya bungkusan makanan Bell.... yang akhirnya Amie dan Nano yang habiskan... dan bukannya Bell, sebab Bell tiada selera!
Ada ketikanya Nano di hadapan, Bell di tengah sementara Amie di belakang Bell. Kebanyakan masa Nano berada di belakang Bell, dan Joe... mountain guide terus mengiringi.
Amie berjalan mendahului mereka.... , tapi bila terkenangkan suara Nano : Macamana... tak kan saya nak tinggalkan Bell sorang-sorang!
Dan Amie pun memperlahankan langkah, atau duduk seketika di tepian trek. Kemudian bila terpandang Nano dan Bell, Amie melangkah lagi sehinggalah sampai ke Pondok Villosa. Pondok Villosa ini mendapat nama sempena burung layang-layang yang kerap kelihatan di sini. Tumbuhan yang mampu hidup di sini termasuklah pokok sayat-sayat dan pokok konifer tirus dan konifer jenis primitif yang beranting leper dan daunnya tajam seperti jarum.

Jalan perlahan-lahan lagi.... dan tiba di simpang ini pada pukul 2.26 petang. Di sini Amie terjumpa beberapa orang pendaki yang memilih trek dari Mesilau. Nampaknya untuk sampai ke Laban Rata, kami perlu mendaki sejauh 2km lagi!


 .... dan pendakian diteruskan.




Ketika ini hanya terjumpa beberapa orang pendaki sahaja....



Sesekali menoleh ke belakang... elihat jejak yang ditinggalkan!
Laluan semakin mencabar...
Laluan batu kuning!

Kebanyakan waktu di sini.... hanya Amie seorang diri.
Sunyi.
Sepi.


Oh....!


Sekali lagi Amie berhenti rehat....
Jam menunjukkan angka 2.35 minit petang.
Air mineral sudah habis!
Nano dan Bell serta Malim Gunung belum kelihatan!
Alam sekitar mula berkabus! Amie toleh ke belakang berkali-kali.... berharap Nano & Bell akan muncul. Tapi yang muncul pendaki lain....

 

 Pendaki ini berusaha sepenuh tenaga memanjat batu-batu gunung....
Jam menunjukkan angka 2.44 petang!
Kabus di mana-mana....

Bersambung....



Ahad, 1 Mac 2015

Ekspedisi Menawan Puncak Kinabalu (Episod 9) : Perjalanan (I) Dari Pondok Timpohon ke Laban Rata

Kamsiah merupakan peserta ekspedisi pertama yang melangkah kaki melepasi pintu pagar Pondok Timpohon.... 9.11 minit pagi. Di belakang Kamsiah sudah tentulah Amie.... penembak jarak jauh dan dekat! Kadang-kadang terkena sasaran, kadang-kadang tersasar dari landasan... apa pun, sekurang-kurangnya dapatlah Amie abadikan laluan 'keramat' yang kita sama-sama jejaki ye kawan-kawan ekspedisi! Mudah-mudahan ia akan menjadi kenangan indah dalam hidup kita.

Dan di belakang Amie yang sedang menuruni anak-anak tangga ialah Mimie, Darwisah, Akmi, Cynthia dan Pyan. 

 Wah! Mimie sudah siap sedia dengan tongkat saktinya!


Antara laluan pendakian di kaki gunung.... anak sungai, jambatan dan air terjun. Minta maaf, gambar tak berapa jelas, sebab nak cepat dan keadaan dalam hutan yang agak gelap dan suram disebabkan cahaya matahari tidak dapat tembus sepenuhnya ke permukaan laluan.... he he heheh dengan kata lain tak berapa pandai nak menembak! Lagi pun kita nak mendaki... menembak tu kerja sampingan jika ada kesempatan.

 Ada ketikanya kami melalui trek yang sempit begini....

 Siapalah itu di belakang Kamsiah... mungkinkah Bellylyn?

 Wokeeyyy... Jill! Teruskan pendakian. Harap-harap kaki tak kejang... dan harap-harap lagi akan segera sampai ke Laban Rata!

 Wadeeedeeehhhh.... Nano... nape nie?
Baru 9.34 minit pagi sayang oi.... teruskan pendakian!

Kalau tak silap mata memandang, dan kalau tak lupa ingatan... yang tengah mendaki dah sampai atas dan toleh belakang ke bawah tu Misa! Wah! Hebat ko Misa.... nampak gagah... ni mesti sebab selalu cabut kacang tanah dan angkat labu manis di kebunnya! Sorang aje ye Misa?


Dah Misa... jangan pandang belakang! Nanti lambat sampai! Yang di belakangmu itu kura-kura.... kamu tu arnab ha ha hahaha!

 9.40 pagi... terserempak dengan Suderajat. Berapa kali aku terserempak dengan budak Ijat ni.... bual-bual kejap sambil lepaskan lelah. Lepas tu Ijat pun teruskan pendakiannya.... sian Ijat. Baru baik dari sakit. Katanya tak sempat buat latihan sebelum mendaki. Berbekalkan semangat yang kuat... moga Ijat sampai ke puncak gunung!

Adakalanya trek mendatar.... ini yang buat kita menarik nafas lega setelah tercungap-cungap mendaki dan memanjat tangga dan batu-batu curam!


 9.46... hentian pertama, Pondok Kandis. Jumpa Ijat lagi.... rehat-rehat dan isi perut katanya. Kata Ijat, Nano dan Bell ada di belakang. Selepas itu terserempak dengan Anwar, dan katanya lagi Nano dan Bell masih di belakang.....

 Dan laluan seterusnya.... bagaikan plot kehidupan. Naik, turun, mendatar, landai, curam...

9.52 pagi.... terserempak dengan Malim Gunung dan pelancong yang baru turun dari pendakian. Wah! Cepatnya sampai.... pukul berapa mereka bertolak dari Laban Rata?

 Dan seperti mendaki sebelum ini, pemandangan inilah yang Amie tunggu-tunggu.... penduduk tempatan tidak kira wanita atau lelaki mengangkut barang di atas pundak!

Wanita tempatan ini menggunakan segenap tenaganya mengangkut barang dari kaki gunung ke Laban Rata.
Amie: Bawa apa tu?
Dijawabnya : Bawa makanan kamu..... (amat lembut halus perlahan suaranya).
Amie beriringan di sebelahnya. Wanita tersebut tetap menundukkan kepalanya, mengerah seluruh kudratnya. Ada beberapa bungkusan beras di dalamnya, bertutup dengan plastik hitam, mungkin sebagai persediaan sekiranya hujan, barang yang dibawa tidak basah.
Amie: Berapa kilogram?
Dijawabnya : 25 kilogram saja.
Amie : Saja?


Insaf! 
Betapa halalnya rezeki yang dicari dan diperolehinya.... dari penat lelahnya! Sempat juga Amie bertanya bahan apa yang dibawah oleh lelaki tempatan.
Jawabnya : Daging.
Amie sempat intai di dalam keranjang yang dipikulnya... lamb!
Amie tanya : Berapa kilogram?
Jawabnya: 30 kilogram.
Oh!!!!

Pandangan Amie beralih ke trek kembali. Laluan ini agak sempit, tetapi suasana nampak ceria disebabkan terangkan sinaran matahari. Langit kelihatan biru, awan yang cerah dan banjaran gunung yang bersambung-sambung mengindahkan lagi landskap alam ciptaan Yang Maha Esa ini.
Walaupun sudah 'kehilangan' kawan-kawan ekspedisi, tetapi Amie tidak kesunyian kerana seringkali berpapasan dengan pendaki yang baru turun dari Laban Rata dan juga pendaki-pendaki lain yang sama-sama naik.

 Amie hanya mampu menembak periuk kera yang berhampiran sahaja.

Bila terlihat periuk kera yang besar-besar, berwarna merah cantiktetapi bergantungan di bahagian dalam hutan, Amie padamkan hasrat untuk mendekatinya.... Amie pandang sahaja dari jauh! Dah tembak tapi hasilnya tak memuaskan. Simpan sajalah untuk kenangan sendiri!
Dan.... oh!
Inilah yang Amie nanti-nantikan!
Di hadapan Amie, seorang lelaki tempatan sedang memikul tong gas kosong menuruni tangga trek!
Di tangannya ada sebotol air... botol kecil! Barangkali di setiap pondok perhentian, diisinya semula botol kecil itu dengan air gunung!
Ya... Allah!

 Amie sudah berjalan sejauh 1.5 kilometer rupanya.

Bermakna Amie perlu mendaki sejauh 4.5 kilometer lagi untuk sampai ke Laban Rata. Jam menunjukkan pukul 10.27 pagi, dan pada ketika itu jika dinilai, Amie termasuk dalam kategori pendaki normal iaitu antara 3 hingga 6 jam untuk sampai ke tempat penginapan. Kali pertama mendaki Amie sampai pada pukul 1 tengahari, dan kali kedua pada pukul 3 petang. In shaa Allah... jika tiada aral melintang, Amie akan sampai antara pukul 3 hingga 4 petang.
Tiba-tiba Amie teringat Nano dan Bell!
Kenapa belum nampak kelibat mereka?
Kam, Darwisah, Mimie dan Misa sudah lama berlalu.
Jill sudah lama meninggalkan laluan ini
Akmi, Azman, Junizam, Jamasri, Cynthia, Ramlee, Pauzan, Faiz & Pyan juga sudah jauh mendaki.
Anwar juga... siap bercakap... ada Nano sama si Bell di belakang sana.
Ijat juga... katanya ... Kak, saya jalan dulu. Kak Nano sama Kak Bell ada di belakang sana.

Bersambung....

Daging Rusa Goreng Berlada.... Mabeleeessssss.....!

Selamat berhujung minggu teman-teman pengunjung yang dihargai.
Agak lama juga tak kongsikan paparan resepi. Kononnya untuk beberapa ketika berikan laluan untuk entri ekspedisi mendaki gunung, tapi tak juga siap-siap.... huhuuuuuu...! Lambatnya internet... tenat sangat, kalahkan siput barbie! Akhirnya ekspedisi entah ke mana, resepi pun tak tersiar juga!
Maafkan daku duhai teman-teman ekspedisi di atas keterlewatan ini. Jua buat teman-teman blogger, terlalu lama rasanya tidak berkunjung ke dapur kalian... adeeeeehhhh! Ingin daku jadi seperti dulu-dulu... berlama-lama ke rumah teman-teman, menyelongkar resepi yang ada, memberi dan menjawab komen.... ah! Harap satu masa nanti akan ada masa yang terluang untuk itu semua.


Hari ini Amie sempat siapkan lauk hidangan tengahari untuk keluarga kecil kami. Alhamdulillah setelah menunggu berbulan, dan berganti tahun akhirnya dapat juga sekali lagi merasa daging rusa @ payau. Memasaknya tidaklah sesukar mana... gunakan sajalah apa-apa bahan yang ada di dapur. Kebetulannya pagi tadi semasa menggoreng cekodok ikan bilis, tiba-tiba terfikir alangkah baiknya kalau terus masak untuk lauk tengahari. kebetulan pula daging rusa yang dinyahbekukan dari malam tadi sudah lembut. Jadi sambil menggoreng cekodok, sambil-sambillah menghiris daging rusa. Perap daging rusa terlebih dahulu dengan 1/2 sudu teh garam dan 1/2 sudu teh serbuk kunyit. Lepas tu Amie goreng hingga masak dan seterusnya Amie tumiskan lada yang dikisar kasar bersama bawang besar dan bahan-bahan lain. Ladanya atau cilinya pula Amie hitung ikut nombor ganjil... saja suka-suka sebab orang kata kalau ikut bilangan ganjil, kepedasannya kurang! Entahlah tak tahu betul ke tidak.... tapi Amie suka saja makan yang pedas-pedas, yang kurang pedas pun telan sajalah tanpa banyak songel!  Untuk tambah aroma, selain bubuh serai Amie tambahkan daun limau purut! Amacam... rasa-rasanya... rasanya sedap tak? Mestilah sedaaaappppp!


Bahan-bahan:
1 kg daging rusa - hiris nipis - cuci dan toskan - perap 15 minit dengan 1/2 sudu teh garam da 1/2 sudu teh serbuk kunyit
1 batang serai - dititik
3 helai daun limau purut
1 sudu teh pati asam jawa
1 sudu teh gula
1 sudu makan serbuk pati ayam
minyak

Bahan kisar halus:
5 biji bawang merah
3 ulas bawang putih
2 cm halia

Bahan kisar kasar:
7 biji cili merah
3 biji cili hijau
7 biji cili padi
1 labu bawang besar - belah 6

Cara:
1. Goreng daging rusa hingga masak. Toskan.
2. Ambil 1/2 cawan minyak bekas gorengan daging rusa tdi dan panaskan.
3. Tumis bahan kisar halus hingga wangi. Masukkan serai. Gaul sebati.
4. Masukkan bahan kisar kasar serta pati asam jawa dan tumis hingga pecah minyak.
5. Masukkan daun limau purut, garam, gula dan serbuk pati ayam. Gaul rata.
6. Akhir sekali masukkan daging rusa goreng dan gaul beberapa kali supaya mesra dengan bahan tumisan tadi.
7. Padamkan api dapur.

Isnin, 23 Februari 2015

Ekspedisi Menawan Puncak Kinabalu (Episod 8) : Pondok Timpohon & Selamat Mendaki

Ada dua laluan dari Sabah Park untuk mendaki Gunung Kinabalu, iaitu melalui Timpohon Gate seperti kami dan satu lagi laluan Mesilau. Sekiranya anda mendaki melalui Timpohon Gate anda hanya mendaki sejauh 8.7km untuk sampai ke puncak manakala melalui Mesilau pula, anda perlu mendaki sejauh 10.7km. Setakat ini Amie belum pernah melalui trek Mesilau, dan khabarnya walaupun lebih jauh 2km berbanding laluan kami, pemandangannya jauh lebih cantik dan menarik. Orang kata lagi, laluannya lebih sunyi dan tidak menegak atau securam laluan Timpohon. Entahlah.... dengarnya lagi, tidak ramai pendaki yang memilih laluan Mesilau sebab dikatakan laluan Timpohon lebih selamat, bersih, mudah dan banyak pendaki yang naik dan turun (berselisih) mengikut laluan ini.

 Tengok tu.... Nano dah tak sabar lagi nak sampai ke Timpohon Gate.


Wokeeyyy.... selamat datang semua!
 


Kami terus ke tempat sewa tongkat.... malangnya bila tiba giliran Amie untuk menyewa, tongkat pulak habis! Ramai benar pendaki pada hari itu. Selain pendaki tempatan, dan semenanjung, tidak ketinggalan para pendaki dari pelbagai negara lain termasuk Jepun, China dan Eropah.


Wow! bayangkan anda menyertai International Climbathon! Wadeeehhhh.... putus nafas dibuatnya ni kalau cuma ambil masa 2 jam lebih naik turun gunung! Hooo.... ni kena panggil semangat Badang!!! Masha Allah.... hebatnya pendaki-pendaki yang tertera namanya tu yea....
 

Tiba masanya, kami pun diberi taklimat ringkas oleh salah seorang Malim Gunung kami, Joe. Joe ini juga jadi porter kami, tolong angkut beg... 1 kg harganya RM10.   Amie bawa beg sandang sendiri, untuk isi makanan, air mineral, kamera dan beberapa keperluan lain tapi tumpang sehelai baju sejuk dalam beg kawan yang dibawa oleh Joe, dan bila ditimbang Amie kena bayar RM18. Rasanya beg yang dibawa oleh Joe, yang berisi barang kami itu seerat 10kg, kalau Amie tak silap! Kami kongsi barang dalam satu beg yang akan dibawa naik ke tempat penginapan di Laban Rata.


 Ahli ekspedisi memberi perhatian semasa taklimat diberikan.

Sebelum pendakian bermula, doa dibacakan terlebih dahulu oleh Ustaz Fauzan.... Ya Allah... permudahkanlah urusan kami.... amin....!

 Seterusnya kami menandatangani borang di pintu laluan ....
Dan waktunya pun telah tiba!

  Sedia.....

 Bismillahirrahmanirrahim....
Mulakan dengan langkah kanan.

 Semoga selamat mendaki dan selamat kembali!

 Bersambung.....