ADSENSE

Ahad, 16 September 2018

Sambal Tomato untuk Bonda

Banyak kali dah kongsi resepi Sambal Tomato.
Kali ini Amie kongsikan Sambal Tomato yang Amie masak untuk Bonda semasa singgah beberapa hari di kampung. Bonda tak makan belacan atau udang kering, jadi Amie gantikan dengan ikan bilis. Memang Amie sengaja masak lebih, walaupun Amie tahu tak mungkin Bonda mampu habiskan Sambal Tomato itu. Anak menantu, cucu cicit Bonda memang datang ke rumah setiap hari, jadi bolehlah makan Sambal Tomato bersama-sama. Tak kisahlah makan dengan apa pun...hiks!

Untuk resepi yang biasa Amie buat menggunakan udang kering, belacan dan cili padi, bolehlah klik di sini : Sambal Tomato Sedap.
Sambal Tomato untuk Bonda ini, Amie gunakan apa sahaja bahan yang ada di dapur. Kak Aton kata Bonda tak suka masak gunakan bawang merah, lambat nak buang kulit katanya. Ya, Amie pun faham dengan usia dan keuzuran Bonda. Biarlah ikut apa yang mudah bagi Bonda. Jadi di sini, Amie hanya gunakan bawang besar sahaja.

 Amie gunakan lebih 1 kg tomato.

Hiris tomato atau kalau nak potong dadu / cincang pun boleh.

 Bawang besar pun Amie gunakan lebih 1kg.

Nak hiris dadu atau cincang pun boleh juga. Ikut citarasa sendirilah ye.

Amie tak gunakan banyak cili padi sebab Bonda tak suka pedas sangat. Amie hanya gunakan15 biji cili merah, buang biji dan 40-45 biji cili padi.

 Rendam 1 setengah cawan cawan ikan bilis hingga lembut dan kemudian toskan.

 Jangan lupa bawang putih. Amie gunakan 1 setengah labu bawang putih.

Cili merah, cili padi, ikan bilis dan bawang putih dikisar sekali harung.

Panaskan minyak sebanyak 1 setengah cawan ke dalam periuk / kuali.

 Goreng hirisan bawang besar hingga kekuningan.

 Kemudian masukkan hirisan tomato.
Tumis hingga tomato layu.

 Masukkan bahan kisar pula.

 Biarkan sambal mendidih kira-kira 10 minit, kemudian perlahankan api dapur.

Masak hingga sambal menjadi pekat, tambahkan perasa pilihan seperti gula, garam dan jika sukakan lebih masam boleh tambahkan asam keping atau asam jawa. Amie tak bubuh sebab lebih suka rasa semulajadi tomato.
Apabila Sambal Tomato telah masak, kesemua bahanmenjadi hancur. Bolehlah padamkan api dapur.

Gambar di bawah ini merupakan Sambal Tomato dari sini: Sambal Tomato Sedap

Sambal Tomato ini Amie bubuh buah keras, cili padi, bawang merah, bawang besar dan bawang putih serta belacan dan udang kering. Rasanya memaglah jauh terangkat...hiks!

Boleh pilih mana satu Sambal Tomato yang berkenan di hati.

Khamis, 13 September 2018

Brengkes Ikan Patin untuk Bonda

Rugi rasanya sesekali balik kampung tapi tak mengambil kesempatan memasak untuk Bonda. Walaupun ketika itu diburu kesibukan mengurus pendaftaran Fuad, dan terasa letih tapi Amie tetap bersemangat untuk masak sejienis dua lauk makan tengahari. Pada sebelah malamnya sebaik sahaja Kak Aton hantar Amie dari membeli keperluan dapur, Bonda berkata:
+ Ada orang bagi dua ekor ikan patin.
+ Emak dan siang.
+ Kalau nak makan, masak sajalah. Masak lemak cili padi ke kalau suka.
+ Tapi emak tak mahu makan.
- Kenapa mak?
+ Emak tak suka bau ikan patin.
- Ikan patin kan sedap mak?
+ Emak tak suka. Masaklah ikut suka hati. Mak tak akan makan.
- Mak. Esok orang masakkan emak brengkes ikan patin ye? Tak ada bau mak. Hilang bau ikan patin tu.
+ Emak memang tak suka makan ikan patin dari dulu.
- Tak apa. Esok emak boleh cuba masakan brengkes ikan patin.
Tanpa memikirkan cukup bahan atau tidak, Amie pun berangan untuk masakkan Bonda Brengkes Ikan Patin.
Keesokannya, dapatlah Amie kumpulkan bahan-bahan yang ada. Cukuplah ada ketumbar biji, cili kering, serbuk kunyit, bawang putih, bawang merah dan yang penting perahan jus limau nipis.
Oh! Ya.... santan kelapa!
Rupanya yang ada hanya santan kotak. Selama ini Amie tak pernah masak brengkes gunakan santan kotak. Amie patuhi resepi MIL, gunakan kepala santan segar!
Tak apalah.
Dah tak ada rotan, akar pun berguna!

Akhirnya siap jugalah Brengkes Ikan Patin walaupun Amie gunakan santan kotak!

 Inilah bahan-bahan yang diperlukan. Tidak banyak!

 Campuran cili kering, ketumbar biji, bawang putih, bawang merah dan serbuk kunyit.

 Ini juga antara bahan terpenting : Limau nipis!

 Ikan patin yang sedia untuk digoreng terlebih dahulu.

 Sebaiknya gunakan santan segar ye!

Resipi : Brengkes Ikan Patin
Bahan-bahan:
8 kepingan ikan patin yang sudah dibersihkan - gaul dengan sedikit garam dan serbuk kunyit
3/4 cawan santan pekat - ambil kepala santannya sahaja - Amie gunakan 1/2 kotak santan kotak
1  1/2 sudu besar serbuk kunyit 
2 biji limau nipis - perah jusnya 
garam / perasa pilihan
1/2 cawan minyak

Bahan kisar:
10 biji cili kering 
3 ulas bawang putih
5 ulas bawang merah
4 sudu besar biji ketumbar 

Cara:
1. Goreng ikan separuh masak / hingga masak pun boleh - angkat dan ketepikan
2. Panaskan minyak dan tumis bahan kisar sehingga pecah minyak menggunakan api sederhana panas.
3. Masukkan serbuk kunyit dan gaul rata.
4. Masukkan ikan dan tuangkan santan pekat.
5. Masak sehingga kuah mulai pekat dan keluar minyak. Jangan selalu diterbalikkan ikan kerana isi ikan yang lembut (setengah masak) akan pecah. Gunakan api perlahan.
6. Tambahkan garam / perasa pilihan.
7. Akhir sekali tuangkan jus limau nipis dan balik-balikkan ikan perlahan-lahan.

 Ikan patin siap digoreng.

 Tumis sampai pecah minyak bahan-bahan perencahnya itu.

 Masukkan ikan patin goreng.

 Tambahkan santan.

 Hati-hati sewaktu membalik-balikkan ikan.

 Tambahkan perasa pilihan, dan jangan lupa perahan limau nipis sebagai sentuhan akhir.

Risau juga kalau Bonda tak mahu makan Brengkes Ikan Patin. Selain ikan kering yang Bonda suka, Amie masakkan untuk Bonda sambal tomato, telur dadar dan masak lemak labu air.
Alhamdulillah, Bonda makan juga Brengkes Ikan Patin. Tak tahulah sebab apa, adakah sebab nak jaga hati kita...hiks?
Bila Amie tanya, ada bau ikan patin tak mak?
Tak ada, jawabnya.
Kemudian Bonda pun ajak Kak Niah yang baru sampai makan sama.
Amie dah terbang balik LD.
Ketika sembang dengan Bonda dalam telefon, Amie tanya : Masih adakah lagi Brengkes Ikan Patin?
Adik kamu datang. Mak suruh makan. Dia bawa pulang 2 ketul ikan patin dengan sambal tomato.
Alhamdulillah.

Koleksi Ikan dari Semporna

Jom tambah koleksi ikan!
Kita tambah pengetahuan tentang jenis-jenis ikan di perairan sebelah timur Sabah.
Kita teroka pula hasil laut dari Semporna. Boleh klik: Jalan-Jalan Cari Ikan di Semporna. Kebanyakan jenis ikan di Semporna juga terdapat di perairan lain seperti di Kunak dan Lahad Datu. Amie hanya kongsikan spesies yang jarang ditemui di Lahad Datu.

 Ini Ikan Taring Pelanduk atau Ikan Taring Pelanduk Belang Enam.

Dan Amie juga kongsikan beberapa jenis ikan dari keluarga belais, atau dengkis. Nampak seakan sama tetapi sebenarnya tidak serupa dari segi warna. Encik Suami memang tak boleh melihat ikan belais! Kalau boleh, semuanya nak diborong! Teringat sewaktu MIL masih ada. Memang puaslah kami temani MIL memborong ikan belais di Pasar LD untuk dibuat brengkes ketika menjelang musim kenduri sebelum tibanya Ramadhan.

 Nampak bezanya kan?

 Ikan belais atau dengkis ini juga dikenali dengan nama ikan capok.
 Ada yang mempunyai jalur di kepala, dan ada yang berbintik kuning oren seperti gambar di bawah.






Di pasar (jeti Semporna) ikan ini pun dijual mengikut spesies atau keluarganya! kalau diperhatikan betul-betul memang ada perbezaannya!

 Gambar atas dan bawah ini juga kelompok Ikan Capok.
Nampak macam sama, tapi ada beza dari segi warna dan bentuknya juga.


 Biasanya kami jumpa ikan basung @ selayang saiz kecil, tapi kali ini jumpa saiz besar pula.

Dan jumpa juga beberapa jenis keluarga ketarap atau bayan. Sebelum ini sudah kongsi pelbagai warna. Jadi kali ini kongsi yang ini pula.

Allah Maha Kaya!
Dijadikannya setiap spesies ikan itu dengan pelbagai keadaan, bentuk dan warna.

Moga bermanfaat untuk anda yang ingin mengetahui hasil laut yang sangat luas tidak terjangkau oleh mata dan fikiran. Maha Suci Allah yang menjadikan langit dan bumi serta segala isinya.

Rabu, 12 September 2018

Jalan-Jalan Cari Ikan di Kunak

Jom sambung cerita tentang hidupan akuatik, terutamanya ikan!
Kali ini Amie kongsikan beberapa jenis ikan yang kami beli di Pasar Ikan Kunak beberapa minggu lalu. Malam ini baru sempat menulis entri...ahaks!
Sekembalinya Amie dari Korea, Encik Suami ambil Amie di Airport Tawau, dan seterusnya kami bermalam bersama anak-anak di Semporna. Dalam perjalanan dari Semporna ke Lahad Datu, kami sempat singgah di Pasar Ikan Kunak.

Peniaga ikan kata nama ikan ini Ikan Tungtung. Entah apa nama sebenarnya. Matanya bulat besar! Kalau ada sesiapa tahu, kongsikan namanya ye. Terima kasih.

 Ini spesies Ikan Bagang.



Semua orang kenal ikan ini. 
Kita cukup suka ikan belanak saiz kecil!
Teringat zaman remaja, balik sekolah singgah ke Pantai Jeram mengejar anak ikan belanak yang tersesat di bawa arus air pasang hingga ke muara sungai. Seronok mengutip seekor demi seekor bubuh dalam kain sekolah (kandut) ha hahaaaaaa!


Selalu perhatikan Bonda siang ikan belanak saiz kecil, bubuh garam kunyit dan goreng! Zaman dulu Ayahanda kalau beli ikan di Pasar Sungai Buluh berkati-kati banyaknya! Bonda akan goreng garing kesemuanya dan simpan. Dulu tak ada peti sejuk nak simpan ikan. Dengan cara menggoreng hingga garing, ikan tahan hingga dua tiga hari. Sedap sungguh makan ikan goreng belanak dengan ubi rebus!

 Ikan Bulus-Bulus.

 Ini spesies ikan yang hidup di batu karang. Keluarga ikan bagang juga.


 Ikan Buna (nama tempatan).
Nama lain ikan tudung periuk atau telinga gajah.


 Ini ikan lolong batu atau lolong bara.



Ini Ikan Pasir-Pasir.

Yang di atas dan seterusnya beberapa ekor di bawah ini ialah keluarga ikan ketarap atau ikan bayan.

Macam-macam nama yang diberi mengikut warna dan tanda di badan ikan. Ada ketarap bintik hitam, nuri belodok dan sebagainya.

Nampak macam sama sebab dari keluarga atau spesies yang sama, tetapi jika diperhati ada perbezaan dari segi warnanya. Cuba perhatikan ikan bayan atau ketarap gambar di atas dan di bawah.


 Walaupun  hijau, tapi di bahagian sirip, kepala dan ekor berbeza tanda dan warnanya.



 Ini pula Ikan Kapas-Kapas, dan sekeluarga dengan Ikan Kapas-Kapas di bawah.

 Ikan Kapas-Kapas. Bezanya sirip pelvik ikan ini berwarna kuning.

 Ini juga dipanggil Ikan Kapas-Kapas, dan nama lain baginya ialah Ikan Kapas Kaca.


 Keluarga Ikan Jenahak, masih kecil lagi.


 Ikan Kerisi Pasir.


 Ikan Siakap Laut.

 Ikan Kekek?



Ikan sebelah.

Wokey.
Sekian perkongsian ikan dari Kunak untuk kali ini.