ADSENSE

Khamis, 30 Januari 2020

Makan Tengahari di Simpur Restaurant (Halal Bruneian & Malay) Danang

Waktu senja matahari terbenam,
Berkelip-kelip si kunang-kunang,
Jalan bercuti ke negara Vietnam,
Singgah di Hoi An dan juga Danang.

Maaf, pantun kurang sempurna, kurang puitis terutama dari segi pemilihan diksi yang sepatutnya senada dan seirama dengan rima tengah dan rima akhir. Apa pun, sebagai permulaan barangkali masih boleh diasah bakat terpendam nun di dasar laut...hiks! Jom kita sambung entri percutian singkat ke Danang, Vietnam Amie bersama kawan-kawan.

Tempat pertama kami singgah sebaik sahaja keluar dari Danang Airport ialah di Simpur Restaurant yang terletak di 165 Đ. Trần Hưng Đạo, Nại Hiên Đông, Sơn Trà, Đà Nẵng 550000, Vietnam. Walaupun ruang restoran ini agak kecil, namun suasananya selesa kerana tidak sesak dengan pelanggan, dan kemudahan wifi percuma, tandas dan juga tempat solat turut disediakan. Melihat gambar Masjid Sultan Omar Ali Saifuddien yang terlekat di dinding restoran, terasa seperti berada di Borneo pula!
Sebelum itu, layan dulu gambar di bawah ini.

Penerbangan kami dari Kuala Lumpur pada pukul 10:10 pagi dan tiba di Danang pada pukul 11:50. Waktu di Danang lewat satu jam dari waktu kita. Jadinya, kalau di Danang pukul 11:50 pagi bermakna waktu di tempat kita pukul 12:50 tengahari. Campur dan tolak, kira-kira 2 jam 40 minit jugalah tempoh penerbangan kami. Alhamdulillah, walaupun kelihatan begitu ramai orang yang beratur panjang di tempat pemeriksaan imigresen, tetapi urusan di situ tidak memakan masa yang lama. Lancar!

 Selamat datang ke Danang!


Sumber : Kumpulan WhatsApp

Van inilah yang digunakan sebagai kenderaan kami sepanjang berada di Danang.

Sambil memilih menu yang akan dipesan, mata sempat membaca info tentang restoran ini seperti di bawah.

Simpur ialah sejenis bunga kebangsaan Negara Brunei Darul Salam. Restoran ini diberi nama Simpur Restaurant sempena nama bunga tersebut. Restoran ini dimiliki sepenuhnya oleh Universiti Brunei Darussalam sebagai memenuhi rasa tanggungjawab menyediakan sumber makanan halal untuk penuntut dan pengajar yang berada di Danang. Alhamdulillah, selain warga Brunei, muslim yang lain pun dapat manfaat bersama di sini untuk turut menikmati hidangan halal. Di Danang sebenarnya tidak banyak restoran yang menyajikan hidangan halal. 

Seperti yang biasa dilihat di restoran Brunei, wajah Sultan dan Sultanah Brunei memang wajib ada di dinding restoran. Daulat Tuanku!
Menu pilihan yang ditawarkan merupakan menu Nusantara, dan tidak ada menu tempatan. 




Sementara menanti hidangan tiba, kami basahkan dahulu tekak dengan minuman sejuk. Sebenarnya perut tidaklah lapar sangat sebab awal pagi di KLIA2 sudah isi perut dengan nasi lemak!

 Dan dalam penerbangan pun kami dihidangkan dengan Nasi Lemak Pak Nassier pula!


Tidak dapat dinafikan, harga yang ditawarkan juga lebih tinggi berbanding harga di tempat kita. Contohnya Nasi Goreng Bawang Putih berharga 100.000VND = RM18++. Minuman yang Amie pesan (gambar atas) berharga 40.000VND = RM7++. 


Antara hidangan tengahari yang kami pilih termasuklah Nasi Goreng Tom Yam Seafood seperti di bawah ini.



Agak lama jugalah kami menunggu pesanan tiba, memandangkan masing-masing memilih menu yang berbeza. Tukang masak pun kena ambil masa untuk menyediakannya.

 Pesanan kedua tiba, menu Mee Goreng Seafood.


 Kemudian disusuli dengan Nasi Goreng Bawang Putih.

Teruja nak tahu rasa Nasi Goreng Bawang Putih, tapi tak jumpa pula bawang putihnya atau aromanya hihihiii. Yang ada ialah mix-vege, kentang dadu kecil-kecil dan juga daging.


Dan yang terakhir tiba di meja kami ialah Mee Goreng Daging. Oleh kerana hidangan sampai ke meja berselang masa, jadi setiap kali hidang tiba kami makan bersama-sama dalam satu pinggan!  Mungkin sudah kenyang makan nasi, kami rasa Mee Goreng Daging pulalah yang sedap!



Setelah selesai makan tengahari, kami ke tingkat atas untuk menunaikan solat jamak. Dan kemudian meneruskan perjalanan melihat-lihat sekitar bandar Danang.




Entri berkaitan jalan-jalan ke Da Nang, Vietnam:

1 ulasan:

norhidana berkata...

ooohh restoren tu di miliki kerajaan brunei ye kak.... menarik jugak tu kan

semua menu tu nampak sedap betul... cantik betul bunga kekwa kecil-kecil hiasan tu