ADSENSE

Sabtu, 19 November 2016

Desa Diary Farm

Akhirnya dapat juga bawa Firdaus ke Desa Diary Farm setelah percubaan kali pertama dan kedua gagal pada Mei lepas sebab terlalu ramai pengunjung! Kali pertama tak dapat masuk sebab terlalu sesak, dan terpaksa patah balik ke pangkal jalan ha ha haa.... Kali kedua, dapat masuk tapi tidak dapat letak kereta dengan hujan lebat dan keadaan yang tidak selesa kerana kabus tebal, menutup semua pemandangan termasuk jalan!

 Kami antara pengunjung terawal... 

Gunung Kinabalu yang menjadi latar belakang ladang lembu ini sekejap kelihatan teguh berdiri di balik pohon rhu, sekejap hilang ditutup kabus tebal!

Susah betul nak ambil gambar Firdaus! Asyik lari ke sana ke mari macamlah ladang lembu ni padang bola milik mak bapak dia!

Jom kita kenal-kenal dengan lembu di ladang, meninjau kilang memproses susu segar yang terus dipasarkan ke seluruh negeri Sabah!

Walaupun berasa sebagai pengunjung terawal, tapi dalam masa yang singkat pengunjung lain mula memenuhi kawasan ini.

Tak sempat tulis nama, hanya sempat tangkap gambar saja sebab Firdaus dah lari ke belakang. Nak tinguk embu... nak tinguk embu... katanya!

 Suka benarlah dia dapat tengok anak lembu dan anak kambing!

 Dia nak duduk mengadap kambing dengan lembu saja... tak mahu bergerak dari situ!

  Matanya tu... asyik memandang ke arah kadang kambing lembu!

Jom kita tengok lembu besar pulak!
Kita pergi ke kandang lembu susu.

 Tak pasti pulak, pekerja sedang mandikan lembu atau nak perah susu lembu.

Pekerja-pekerja sedang membersihkan kawasan sekitar.

 Dah sampai kandang lembu besar pun, Firdaus buat hal lagi... tak mahu berganjak dari situ!
Asyik sebut : Nak tinguk embu! Nak tinguk embu!

 Ini lembu juga... tapi lembu batu...ahaks!

 Kononnya dia nak angkatlah tu!

 Jom patah balik masuk ke dalam, tadi tak sempat tengok di sini sebab asyik kejar Firdaus.



 Walaupun masih awal pagi tapi nak merasa juga asikrim segar di sini.


 Firdaus makan aiskrim dengan penuh perasaan!

Bila datang terlalu awal, terpaksalah tengok banyak ruang jual makanan kosong! Ketika itu hanya bahagian ini sahaja yang penuh. Dulu datang ke sini kenyang isi perut dengan wafel dan asikrim durian campur keladi! Kali ini belum ada sebarang bau makanan!

 Jom lihat hasil tenusu.

 Sempat rembat keju kozzarella satu bekas!

 Dan susu segar!

 Sempat mengintip kilang memproses susu.

 Susu segar dari ladang terus diproses dan dibawa terus ke dalam lori untuk diedarkan.




Bila melihat ke belakang, kabus tebal menutupi Gunung Kinabalu. Matahari pun nampak bersembunyi di balik awan. Redup. Mendung!

 Sekian!
Jumpa lagi.

Tiada ulasan: