ADSENSE

Sabtu, 7 Oktober 2017

Jalan-Jalan Cari Makan di Lahad Datu

Kadang-kadang kita terlupa di tempat tinggal kita ada perkara yang menarik dan unik untuk diketengahkan. Kita rasa macam tak ada apa-apa yang istimewa sebab setiap hari kita melaluinya bersama. Boleh dikatakan kami seringkali bersarapan nasi kuning di salah sebuah restoran berhampiran jalan besar, iaitu Jalan Segama. Kalau anda datang dari arah Jalan Sandakan ke Lahad Datu, memang akan terjumpa restoran ini,  iaitu Restora Dila @ Syahila. Sejak hayat FIL masih ada, memang di sinilah tempatnya menikmati hidangan terutama nasi kuning dan sup tulang!
Untuk menikmati nasi kuning, adakalanya kita tidak menemukan keenakannya, walaupun hidangan tersebut sudah ada di hadapan mata! Restoran Dila tidak akan mengecewakan selera kita! Nasi kuningnya sungguh lazat, dengan sambal ikan tuna (biasanya ikan tuna), telur rebus dan hirisan timun, ditambah dengan semangkuk kecil sup kosong (sup tulang)!


 Harganya hanya sekitar RM3.50 sen sahaja!

Kalau tidak ada aral, pada hujung minggu sebelum menjejak kaki ke pasar tani atau cuti-cuti tertentu, Encik Suami akan membawa kami bersarapan di sini. 
 
Sambal ikan yang dijadikan lauk utama nasi kuning memang sungguh enak! Tidak pedas, cukup rasa dan sudah tentunya turut digemari Firdaus!

Kadang-kadang, balik sekolah kami akan singgah di sini, tapi hidangan lainlah pula yang kami pesan seperti nasi campur yang tidak kurang juga enak-enak pilihan lauk-pauknya!

Ada ketikanya, sebelum ke sekolah, Firdaus merengek-rengek memaksa Encik Suami singgah untuk bersarapan di sini. Kata Encik Suami biasanya restoran ini buka lewat pukul 6.40 pagi.

Ada ketikanya kami terpaksa pulang dengan perut kosong, sebab sampai lewat ke restoran... sekitar pukul 9 pagi! Memang nasi kuning sudah habis! Bukan tidak ada makanan lain, tapi memang nasi kuning itu juga yang kami cari!

Sama juga seperti nasi lemak, ada kalanya terasa kurang lemaknya dan cacat lauk-pauknya, nasi kuning juga sedemikian! Memang rata-rata mengakui nasi kuning enak berlakukkan sambal ikan, sama ada ikan tuna, ikan tongkol dan sebagainya. Walaupun pernah makan nasi kuning dengan sambal ayam dan lauk-lauk lain, tapi kurang ummpphhnya! Mungkin lain orang lain seleranya, tapi bagi penggemar nasi kuning terutama di negeri Sabah,, memang begitulah...ahaks!

 Dan, kami tidak pernah tidak menghabiskan nasi kuning yang dihidangkan!

Satu lagi hidangan yang popular selain nasi kuning, restoran ini turut menyajikan sup tulang. Amie suka pesan mee hoon sup tulang, dan sudah tentunya akan bubuh cili kicap atau lada dalam botol banyak-banyak, sebab sangat sedap!

Tidak seperti nasi kuning yang hanya dihidangkan sebagai sarapan pagi, sup tulang ada disediakan sepanjang hari. Biasanya pengunjung restoran ini akan memesan semangkuk sup tulang bersama nasi putih.

 Seperti nasi kuning juga, memang tak pernah tak habis kalau menikmati sup tulang di sini!

Wokey, kalau dari Sandakan, restoran ini terletak di sebalah kanan, tapi kalau dari bandar Lahad Datu, ia terletak di sebelah kiri. Lokasinya di Batu 1, Jalan Segama. Kalau dari arah Tawau, sebelum sampai ke bandar Lahad Datu, bolehlah belok ikut Jalan Asam dari Jalan Silam atau Jalan SMC (Sekolah Menengah Cina).

Tiada ulasan: