ADSENSE

Rabu, 22 Oktober 2014

Sambal Tumis Ikan Bilis dengan Petai Belalang

Sesiapa yang berasal dari kampung, atau pernah tinggal di kampung tentu kenal dengan petai belalang. Zaman kanak-kanak kami memang tidak lengkap tanpa petai belalang sebagai warna kehidupan anak kampung. Pantang jumpa petai belalang atas pokok yang melambai-lambai dari tangkai, kami pasti akan memetiknya dan makan beramai-ramai. Agaknya pokok petai belalang ni liat kot, sebab tiap kali kami panjat sampai hujung tangkai dan menerjunkan diri ke tanah dengan menarik hujung julainya, memang tak pernah patah punya walaupun batangnya melentur-lentur melengkung ke bawah!

Itu cerita dulu.... kenangan manis yang tak mungkin dapat dilupakan. Betapa seronoknya di kala petang, bersama jiran sebelah mengopek petai belalang. Dapat semangkuk kecil isi petai belalang yang dilurut, dibawa pulang dibuat sambal tumis! Tapi... sebenarnya, sambil melurut isi petai belalang, tangan tu nakal juga bawa masuk mulut berbiji-biji petai untuk dikunyah!

Selama menjadi penghuni negeri di bawah angin ini, Amie tak pernah masak atau petik, apalagi makan petai belalang. Bukan tidak ada petai belalang, tapi Encik Suami kata tak boleh dimakan! Tak pernah ada orang makan... katanya. Amie pun diam sajalah... bertahun, tahun lamanya eh! Bukan bertahun... malah mencecah 20 tahun berdiam diri tak sebut pasal petai belalang! Entah mengapa, minggu lepas Amie suarakan sekali lagi kepada Encik Suami. Malah Amie ajak Encik Suami keliling bandar dan keliling kampungnya melihat pokok petai belalang yang tumbuh liar di tepi jalan. Akhirnya Encik Suami berjanji akan mencarikan Amie petai belalang dengan syarat Amie makan terlebih dahulu. Katanya kalau Amie mabuk sebab makan petai belalang, dia tak akan makan. Yuhuuuuu.....

Berhari-harilah juga Amie menanti Encik Suami tunaikan janji.... tapi Amie tak pernah menagih janjinya! 




Tiap kali keluar dengan Encik Suami, mata kita memandang saja buah-buah petai belalang yang matang di tepi jalan... di mana-mana saja, di tepi padang sekolah, di selekoh jalan ke hospital, di belakang pasar sayur.... pendek kata ada saja pokok ini di mana-mana saja!

Petang kelmarin, Encik Suami benar-benar kotakan janjinya. Masha Allah.... penuh satu bonet kereta disumbatnya dengan petai belalang! Katanya dia minta tolong pekerja pembersihan petikkan petai belalang dari pokok yang tumbuh liar di tepi padang. Mereka tanya pada Encik Suami... nak buat apa? Oh! Benarlah.... patutlah Encik Suami kata tak ada orang makan petai belalang! Rupanya ramai tak tahu petai belalang boleh dimakan! Dan sudah tentulah banyak khasiat petai belalang yang mereka tak tahu.


Agaknya kalau Amie lurutkan isi petai belalang ni tak siap satu hari! Amie ambil sikit saja, cukuplah secekak untuk dibuat sambal tumis ikan bilis.

Tak cukup petik yang tua, yang muda pun Encik Suami angkut sekali! Yang muda dan lembut sebenarnya boleh dibuat ulam, begitu juga dengan pucuk petai belalang.




Setahu Amie, petai belalang ni boleh dijadikan ubat sakit kencing manis dan ubat darah tinggi. Sama kot khasiatnya dengan petai biasa tu.

Wokeeeyyy... cukuplah lurut banyak ini aje. Kang yang makan pun Amie seorang.... kalau mabuk pun Amie seorang juga! Tapi... tengoklah nanti, ada tak Encik Suami pun ikut makan!

 Bahan-bahan:
1 cawan isi petai belalang
1 cawan ikan bilis goreng
1 cawan cili kering kisar
1/2 sudu teh pati asam jawa
1 labu bawang besar - hiris kasar

garam / gula / perasa pilihan
minyak

Bahan tumbuk:
3 ulas bawang putih
5 biji bawang merah
belacan sebesar ibu jari
sedikit halia

Cara:
1. Panaskan sedikit minyak dan tumis bahan tumbuk hingga wangi.
2. Kemudian masukkan cili kisar dan tumis hingga pecah minyak.
3. Masukkan pula pati asam jawa, ikan bilis, garam / gula / perasa pilihan. Kacau sebati.
4. Akhir sekali masukkan petai belalang serta hirisan bawang besar.
5. Bila petai belalang telah berubah warna, padamkan api dapur.
6. Hidangkan bersama nasi panas.

Kelmarin Encik Suami tengok saja Amie makan Sambal Tumis Ikan Bilie dengan Petai Belalang. Hari ini, sewaktu makan tengahari dia ambil sendiri baki sambal yang Amie panaskan. Dia sendukkan atas nasinya dan katanya.... sedap sambal ni. Agaknya dia tengok Amie tak mabuk makan petai belalang, jadi dia pun beranikan diri mencicipinya pula!

5 ulasan:

Kjee berkata...

Salam Amie. MIL Kjee pun kata petai ni boleh makan tapi Kjee tak konfiden. Huhuhu

Bicara Kak Noor berkata...

Akak pun suka petai ni MIe letak dlm sambal apa pun..

Kak Jie mmg boleh makan kami makan dah lama pun dari petai nya ke daun nya dan buah nya muda

Amie berkata...

Kjee...
alahai Kjee... selamat dimakan... awet muda ooo.

Kak Noor,
orang utara (Kedah) memang kaya dengan ulam-ulaman kan kak... tu pasal muka berseri, muda jelita sebab rajin makan ulam he hehe... ada kawan saya dari Kedah tu macam2lah jenis ulam yang dia makan ... saya belajar makan bunga kunyit pun dari dia!

julsjulie80 berkata...

Assalam kak..

Petai ni mmg sedapp.. masa kecik dulu2 lt kpg (Sarawak) mmg suka carik..berebut2 ngan sepupu..tp xde la buat sambal tumia camtu..kitorg makan mentah jer..pastu memasing mulut bau petai..hahaha..tp bau dia x ler sekuat bau petai yg besar tu..heheh

kasihilmar.com berkata...

Nampak menyelerakan...Saya tak pernah masak sambal tumis masukkan petai belalang. ini sangat menarik!